Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PIP Catat Pembiayaan UMi Rp3,9 Triliun per Semester I/2022, Lampaui Target

Pusat Investasi Pemerintah (PIP) Kementerian Keuangan mencatat pembiayaan ultra mikro (UMi) Rp3,9 triliun pada semester I/2022.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 26 Juli 2022  |  12:14 WIB
PIP Catat Pembiayaan UMi Rp3,9 Triliun per Semester I/2022, Lampaui Target
Direktur Utama PIP Ririn Kadariyah (kiri) saat memaparkan pertumbuhan debitur Ultra Mikro (UMi) yang mencapai 5,1 juta orang per 1 November 2021 kepada tim redaksi Harian Bisnis Indonesia yang dipimpin oleh Pemimpin Redaksi Maria Y. Benyamin (Kanan), Kamis (18/11/2021) - Bisnis / Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Pusat Investasi Pemerintah (PIP) Kementerian Keuangan mencatatkan penyaluran pembiayaan ultra mikro (UMi) Rp3,95 triliun sepanjang semester I/2022.

Capaian itu sudah melebihi separuh kinerja tahun lalu, dengan jumlah debitur yang juga meningkat.

Direktur Utama Badan Layanan Umum (BLU) PIP Ririn Kadariyah memaparkan bahwa penyaluran pembiayaan ultra mikro oleh pihaknya telah mencapai tahun keenam.

Seiring waktu, terus terjadi pertumbuhan kinerja, baik dari sisi jumlah debitur maupun nilai penyaluran pembiayaannya.

"Sepanjang semester I/2022, PIP telah menyalurkan pembiayaan ultra mikro hingga Rp3,95 triliun," kata Ririn dalam konferensi pers PIP, Selasa (26/7/2022).

Pembiayaan itu tersalurkan kepada 1 juta debitur, atau telah mencapai 50 persen dari target tahun ini yakni pembiayaan kepada 2 juta debitur.

"Kalau secara agregat [sejak 2017 hingga semester I/2022], jumlah debitur UMi sudah mencapai 6,4 juga debitur dan nilai penyalurannya sudah mencapai Rp22 triliun lebih," ujarnya.

Ririn menjelaskan bahwa sepanjang 2021, penyaluran pembiayaan UMi mencapai Rp7,03 triliun kepada 1,95 juta debitur. Capaian semester I/2022 telah melampaui separuh dari kinerja 2021, sehingga terdapat tren pertumbuhan yang positif.

Menurut Ririn, pertumbuhan itu didukung oleh 509 lembaga penyalur, dengan lima di antaranya merupakan penyalur baru pada tahun ini.

Terus bertambahnya lembaga penyalur turut memengaruhi naiknya kinerja penyaluran pembiayaan ultra mikro.

"Skema penyaluran UMi melakukan jemput bola. Petugas penyalur itu yang mendatangi masyarakat," ucapnya.

PIP mencatat bahwa 95 persen dari debiturnya merupakan perempuan, dan 95,97 persen debitur menjalankan usaha di sektor perdagangan.

Adapun, 92,29 persen debitur memiliki tenor pinjaman sampai dengan 12 bulan dan 90,68 persen debitur mencatatkan plafon kredit di bawah Rp5 juta.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pusat investasi pemerintah kredit ultra mikro
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top