Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pefindo Tegaskan Peringkat idAAA untuk BCA Finance dan Obligasinya

Pefindo menegaskan peringkat idAAA dengan prospek stabil untuk PT BCA Finance (BCAF) dan Obligasi Berkelanjutan III Tahap I Tahun 2019 Seri C.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 12 Agustus 2022  |  19:46 WIB
Pefindo Tegaskan Peringkat idAAA untuk BCA Finance dan Obligasinya
Kantor BCA Finance - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menegaskan peringkat idAAA dengan prospek stabil untuk PT BCA Finance (BCAF) dan Obligasi Berkelanjutan III Tahap I Tahun 2019 Seri C sebesar Rp498 miliar yang jatuh tempo pada 5 November 2022. 

"Kesiapan BCAF untuk membayar utang jatuh tempo didukung oleh rata-rata angsuran konsumen jatuh tempo per bulan sebesar Rp2,4 triliun di mana porsi BCAF adalah Rp400 miliar dan total fasilitas kredit dari 12 bank dengan plafon lebih dari Rp5 triliun dengan tingkat pemakaian rata-rata bulanan 8 persen," tulis Pefindo melalui siaran pers, dikutip Jumat (12/8/2022).

Pefindo menyatakan, peringkat tersebut mencerminkan tingkat dukungan yang sangat kuat dari PT Bank Central Asia Tbk. sebagai pemegang saham pengendali, posisi usaha yang sangat kuat di pembiayaan mobil, dan likuiditas dan fleksibilitas keuangan yang kuat. Namun, peringkat tersebut dibatasi oleh tantangan dalam perbaikan kualitas aset.

Peringkat dapat diturunkan jika Pefindo menilai ada penurunan dalam tingkat dukungan dari Bank BCA, yang mungkin terjadi akibat penurunan kontribusi BCA Finance untuk Bank BCA secara signifikan, atau Bank BCA mengurangi porsi kepemilikannya di BCA Finance secara substansial.

Adapun, BCA Finance memiliki fokus pada jasa pembiayaan mobil berbagai merek dan memiliki 76 jaringan kantor di kota-kota besar di seluruh Indonesia, dan didukung juga oleh jaringan perbankan BCA. Per 30 Juni 2022, BCA Finance dimiliki oleh BCA (99,6 persen) dan BCA Finance Limited (0,4 persen).

Total aset BCA Finance tercatat tumbuh 2,9 persen (year-to-date/ytd) menjadi Rp8,52 triliun dari sebelumnya Rp8,37 triliun per Desember 2021. Komponen piutang pembiayaan konsumen menjadi kontributor utama pertumbuhan, naik dari Rp6,77 triliun pada akhir 2021 menjadi Rp7,35 triliun per Juni 2022.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bca finance pefindo
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top