Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Bank Raya (AGRO) Salurkan Kredit Rp1,5 Triliun kepada Pekerja Informal

Bank Raya Indonesia terus mengeksplorasi potensi dari pekerja informal atau gig economy.
Direktur Utama Bank Raya (AGRO) Kaspar Situmorang dalam acara Bisnis Indonesia Goes To Campus di Bandung./Bisnis
Direktur Utama Bank Raya (AGRO) Kaspar Situmorang dalam acara Bisnis Indonesia Goes To Campus di Bandung./Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank Raya Indonesia Tbk. (AGRO) terus mengeksplorasi potensi dari segmen pekerja informal atau gig economy. Dengan fokus tersebut, Bank Raya telah menyalurkan kredit senilai Rp1,5 triliun ke segmen gig economy.

Sebagai konteks, gig economy merupakan sebuah sistem ekonomi di mana perusahaan hanya mengontrak pekerja dalam jangka pendek atau jangka waktu tertentu. Dalam sistem ini seseorang dibayar per proyek yang dikerjasamakan sesuai kontrak.

Direktur Utama Bank Raya Kaspar Situmorang, dalam laporan Public Expose Live 2022, mengatakan bahwa pihaknya terus berkonsentrasi pada pekerja informal. Pasalnya, sejauh ini bank umum telah memberikan pelayanan maksimal kepada pekerja formal.

“Namun, kami melihat terdapat masalah pada para pekerja informal, yakni ketiadaan agunan, sehingga dalam penyaluran unsecured loan kami berkolaborasi dengan Big Data dan platform based,” ujar Kaspar dikutip dari keterbukaan informasi, Sabtu (17/9/2022).

Adapun model yang dibuat oleh anak perusahaan BRI Group ini mencakup platform, webview, atau Application Programming Interface (API) milik perseroan yang kemudian ditempelkan ke platform dari entitas lain.

Kaspar mengeklaim bahwa pencairan kredit dari emiten bank berkode saham AGRO ini di bawah 10 menit, bertenor 7 hari, dan ticket size maksimum mencapai Rp25 juta dengan biaya yang diklaim kompetitif.

“Sehingga kami dapat membantu pekerja informal dan dalam enam bulan kami dapat menyalurkan Rp1,5 triliun dengan rasio kredit bermasalah [non-performing loan/NPL] 0,05 persen,” ungkap Kaspar.

Dia menambahkan dengan retensi yang tinggi, para agen Laku Pandai yang mendapatkan pinjaman dari perseroan mampu melakukan pencairan hingga 4 – 5 kali setiap bulannya.

“Kami juga memberikan apresiasi berupa insentif, semisal untuk pencairan ke-5 akan kami berikan insentif dan apabila kualitas kreditnya baik maka akan kami berikan kenaikan limit dan tenor, sehingga mereka termotivasi untuk melakukan retensi pinjaman,” tuturnya.

Sebelumnya, Direktur Keuangan Bank Raya Akhmad Fazri mengatakan dalam melakukan penetrasi pembiayaan digital, Bank Raya menggunakan dua cara, yakni secara direct sales maupun channeling yang mengoptimalkan community branch, BRI Group dan Fintech.

Akhmad mengatakan Bank Raya juga akan terus mengoptimalisasi acquisition channel yang dimiliki perseroan untuk terus meningkatkan penyaluran kredit digital bagi para gig economy.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Penulis : Dionisio Damara
Editor : Hafiyyan
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper