Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

CIMB Niaga Auto Finance Optimistis Kinerja Tumbuh 10 Persen Tahun Depan, Intip Strateginya!

CNAF proyeksikan pendapatan dan laba bersih pada 2023 dapat tumbuh 10 persen meskipun potensi resesi global melanda ekonomi Indonesia.
Nabil Syarifudin Al Faruq
Nabil Syarifudin Al Faruq - Bisnis.com 30 November 2022  |  07:12 WIB
Karyawan beraktivitas di kantor PT CIMB Niaga Auto Finance di Tangerang Selatan, Banten, Rabu (3/2/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawan beraktivitas di kantor PT CIMB Niaga Auto Finance di Tangerang Selatan, Banten, Rabu (3/2/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — PT CIMB Niaga Auto Finance (CNAF) memproyeksikan pendapatan dan laba pada 2023 mengalami pertumbuhan 10 persen dibandingkan tutup tahun ini.

Presiden Direktur CIMB Niaga Auto Finance Ristiawan Suherman mengatakan optimisme ini seiring dengan keyakinan perusahaan bahwa bisnis pembiayaan dapat terus tumbuh.

“Kami optimis bisnis akan tumbuh pada tahun depan meskipun tidak terlalu signifikan, di mana pasar Indonesia masih cukup kuat walau dunia terancam resesi pada 2023,” ujar Ristiawan kepada Bisnis, Selasa (29/11).

Untuk merealiasikan target ini, CNAF menyiapkan strategi fokus dalam menyasar segmen yang tepat melalui kerjasama dengan induk usaha. Lainnya, menyederhanakan proses dengan memanfaatkan digitalisasi, dan mempertahankan kualitas asset yang sehat serta menciptakan bisnis yang berkelanjutan.

Terkait menyasar segmen yang tepat, Ristiawan menyampaikan dari sisi CNAF, perusahaan lebih melihat profil nasabah. Termasuk sumber pendapatan. Termasuk stabilitas pendapatan apakah terpengaruh terhadap kemungkinan resesi.

“Untuk memastikan kemampuan bayar nya juga tinggi kita juga meningkatkan aturan mininum down payment menjadi 20 persen hingga 30 persen . Disamping itu, rekam jejak kreditnya dalam laporan SLIK kita pastikan harus baik juga,” ujar Ristiawan.

Selanjutnya untuk segmen yang disasar akan menyisir portfolio yang sekarang terdapat di CNAF. Data itu mengacu bisnis yang paling baik dan bertahan kuat dalam kondisi menantang seperti kondisi awal pandemi pada tahun 2020-2021 kemarin.

Di sisi lain, kebijakan Bank Indonesia yang menaikkan suku bunga acuan sebesar 50 bps menjadi 5,25 persen membuat perusahaan pembiayaan terdampak. Utamanya semakin mahalnya cost of fund pendanaan yang berasal dari pinjaman perbankan.

Ristiawan mengungkapkan setidaknya masih ada sekitar satu bulan untuk tetap menawarkan bunga pembiayaan terkini. Setelah itu, CNAF akan mulai meracik harga jual yang tepat sesuai koridor risk based pricing.

"Sampai saat ini pendanaan kami berasal dari mitra perbankan, termasuk induk usaha. Mungkin dalam waktu dekat sudah keluar notifikasi soal kenaikan bunga dari fasilitas pinjaman yang kami terima. Oleh karena itu, risk based pricing ini akan jadi senjata kami untuk tetap kompetitif," ujar dia.

1 dari 2 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

leasing CIMB Niaga Auto Finance
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top