Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Citibank Indonesia Cetak Laba Rp1,35 Triliun

Citibank N.A Indonesia mencatatkan pertumbuhan laba bersih pada semester I/2017 sebesar 12% menjadi Rp1,21 triliun dibandingkan dengan periode sama pada tahun lalu. Kenaikan margin bunga bersih dan pertumbuhan kredit menjadi pendorong utama cuan kantor caban bank asing asal Amerika Serikat tersebut.
Surya Rianto
Surya Rianto - Bisnis.com 14 Agustus 2017  |  16:23 WIB
Pejalan kaki berjalan melewati deretan mesin anjungan tunai mandiri Citibank di Jakarta, belum lama ini - Bisnis/Dedi Gunawan
Pejalan kaki berjalan melewati deretan mesin anjungan tunai mandiri Citibank di Jakarta, belum lama ini - Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – Citibank N.A Indonesia mencatatkan pertumbuhan laba bersih pada semester I/2017 sebesar 12% menjadi Rp1,35 triliun dibandingkan dengan periode sama pada tahun lalu. Kenaikan margin bunga bersih dan pertumbuhan kredit menjadi pendorong utama cuan kantor caban bank asing asal Amerika Serikat tersebut.

Chief Executive Officer Citibank Indonesia Batara Sianturi mengatakan, salah satu yang menjadi penyokong pertumbuhan laba bersih Citibank Indonesia antara lain, didorong oleh kenaikan margin bunga bersih atau net interest margin (NIM).

“Kami punya NIM naik menjadi 6,69% dibandingkan dengan tahun lalu yang sebesar 6,05%,” ujarnya dalam gathering dengan media pada Senin (14/8).

Selain itu, utamanya, laba bersih Citibank Indonesia didukung oleh pertumbuhan pendapatan bunga bersih sebesar 12% menjadi Rp2,23 triliun dibandingkan dengan periode sama pada tahun lalu.

Dari segi pertumbuhan kredit, Citibank Indonesia masih mencatatkan penurunan sebesar 2,86% menjadi Rp39,74 triliun dibandingkan dengan periode sama pada tahun lalu, sedangkan dana pihak ketiga (DPK) tumbuh sebesar 3,22% menjadi Rp50,56 triliun.

Untuk pertumbuhan kredit, sebanyak 70% kepada segmen institutional banking, lalu sebesar 30% kepada segmen konsumer banking.

Dari segi rasio keuangan, Citibank Indonesia masih memiliki tinngkat permodalan kuat dengan rasio kewajiban penyediaan modal minimum sebesar 29,25% atau lebih tinggi dibandingkan dengan periode sama pada tahun lalu sebesar 27,25%.

Lalu, rasio kredit bermasalah atau non performing loan (NPL) gross perseroan pun berada pada posisi rendah sebesar 2,26% atau lebih rendah dibandingkan dengan paruh pertama tahun lalu yang sebesar 2,83%.

Untuk NPL net pun juga berada pada level rendah di posisi 0,78% dibandingkan dengan periode sama pada tahun lalu sebesar 0,8%.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

citibank
Editor : Hendri Tri Widi Asworo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top