Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Dinar Positif Kredit Tumbuh Lebih Tinggi

Bisnis.com, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo memberikan imbauan kepada industri perbankan agar lebih berani dalam mengambil risiko dan membuat keputusan.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 15 Maret 2018  |  22:20 WIB
Bank Dinar Positif Kredit Tumbuh Lebih Tinggi
Pemegang Saham PT Bank Dinar Indonesia Tbk Nio Yantony (kedua kiri), berbincang dengan Komisaris Utama Syaiful Amir (kedua kanan), Direktur Utama Hendra Lie (kiri), dan Pemegang Saham Andre Mirza Hartawan seusai rapat umum pemegang saham tahunan dan luar biasa di Jakarta, Senin (10/4). - JIBI/Dedi Gunawan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo memberikan imbauan kepada industri perbankan agar lebih berani dalam mengambil risiko dan membuat keputusan.

Satu hal yang disinggung oleh Presiden dalam pertemuan dengan pimpinan bank umum di Indonesia tersebut adalah agar bank bisa lebih agresif dan keluar dari zona aman. Sepanjang tahun lalu realisasi pertumbuhan kredit hanya mencapai 8,34% padahal target pertumbuhan nasional adalah 9%-12%

Direktur Utama Bank Dinar Hendra Lie menanggapi imbauan tersebut dengan positif untuk lebih berani mengambil risiko. "Imbauan Presiden sangat positif. Kami harus lebih berani mengambil risiko namun tetap prudent [hati-hati]," ujarnya kepada Bisnis, Kamis (15/3/2018).

Kinerja kredit Bank Dinar sepanjang tahun lalu memang belum mencapai target yang ditetapkan pada awal 2017 yakni hanya mencapai 3,9% atau sebesar Rp1,3 triliun dari target 15%.

Beberapa waktu lalu Hendra mengatakan alasan lesunya pertumbuhan kredit Bank Dinar antara lain adalah pembatasan pemakaian kredit nasabah selain itu segmentasi kredit di BUKU I yang terbatas juga menjadi salah satu penyebab lambatnya pertumbuhan kredit.

Tahun ini Bank Dinar menargetkan kredit bisa tumbuh lebih tinggi yakni sebesar 17,5% dengan tetap fokus pada segmen trading.

Dia menambahkan bahwa perseroan juga akan mencari pangsa pasar potensial lainnya guna mendongkrak kinerja kredit tahun ini.

"[Kami akan fokus pada] kredit yang tentu produktif seperi modal kerja dan investasi," ujarnya.

Sementara itu proses merger Bank Dinar dengan PT Bank Oke Indonesia masih terus berjalan sambil menunggu persetujuan akuisisi dari Otoritas Jasa Keuangan. Hendra mengatakan proses merger ditargetkan dapat rampung pada semester II/2018.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank dinar
Editor : Farodilah Muqoddam
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top