Standard Chartered Bank Indonesia Dukung Program Pemerintah SDG-IO

Standard Chartered Bank Indonesia turut serta mendukung peluncuran program Pemerintah Sustainable Development Goals Indonesia One (SDG-IO) yang dilakukan oleh Kementerian Keuangan Republik Indonesia bersama dengan PT Sarana Multi Infrastruktur.
Nirmala Aninda | 07 Oktober 2018 17:15 WIB
CEO Standard Chartered Bank Indonesia Rino Donosepoetro (kanan) memeriksa kesehatan mata anak-anak disabilitas dari Yayasan Pembinaan Anak Cacat dalam rangkaian program Volunteering (relawan) di bawah naungan program Seeing Is Believing (SiB), di Jakarta, Kamis (13/9/2018). - JIBI/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - Standard Chartered Bank Indonesia turut serta mendukung peluncuran program Pemerintah Sustainable Development Goals – Indonesia One (SDG-IO) yang dilakukan oleh Kementerian Keuangan Republik Indonesia bersama dengan PT Sarana Multi Infrastruktur.

Program SDG-IO merupakan salah satu inisiatif Pemerintah untuk mendukung kesuksesan implementasi Sustainable Development Goals (SDGs), atau Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, yang diluncurkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di September 2015.

Program yang terdiri dari 17 tujuan sebagai agenda global untuk pembangunan kemaslahatan manusia ini diadopsi oleh Indonesia secara resmi melalui Peraturan Presiden No. 59/2017 yang ditandatangani Presiden Joko Widodo pada Juli 2017.

SGD-IO merupakan sebuah platform terintegrasi yang akan mendukung pengerjaan proyek-proyek SDG yang bertujuan untuk menanggulangi isu-isu yang dialami masyarakat perkotaan dan kesehatan pada umumnya, termasuk isu perubahan iklim.

Proyek-proyek yang dapat dibayai oleh SDG-IO adalah proyek yang terkait dengan transportasi, kesehatan, serta energi berkelanjutan.

Melalui inisiatif ini, Pemerintah akan memberikan bantuan mulai dari persiapan proyek hingga pembiayaan dari proyek-proyek terkait SDG tersebut.

Menurut CEO Standard Chartered Bank Indonesia (SCBI) Rino Donosepoetro, SDG-IO merupakan inisiatif yang sangat baik dari pemerintah sebagai upaya untuk mendukung keberhasilan SDG di Indonesia.

"Keterlibatan kami dalam inisiatif ini sekaligus menegaskan komitmen kami untuk memberikan sumber daya serta keahlian dan jaringan yang kami miliki untuk mendukung pemerintah dalam mencapai tujuan-tujuan yang telah ditetapkan dalam SDG,” ujarnya melalui siaran pers, Minggu (7/10/2018).

Lebih lanjut Rino menambahkan bahwa tujuan-tujuan yang telah ditetapkan dalam SDG juga sejalan komitmen-komitmen yang dimiliki oleh SCBI.

Sebagai contoh, baru-baru ini, bank asal Inggris tersebut mengeluarkan keputusan penting untuk tidak membiayai proyek-proyek pembangkit listrik bertenaga batu bara bukan hanya di negara-negara tempat Standard Chartered Bank (SCB) beroperasi, hal ini berlaku untuk negara di seluruh dunia.

Keputusan ini diambil sebagai bentuk dukungan Bank terhadap Paris Agreement (Perjanjian Paris) yang bertujuan untuk menyelamatkan lingkungan dari dampak perubahan iklim.

“Hal ini sangat sejalan dengan salah satu tujuan SDG yaitu memastikan terciptanya masyarakat pada energi yang bersih, terjangkau dan berkelanjutan dan juga bentuk komitmen kami untuk lebih peduli terhadap lingkungan diatas keuntungan bisnis semata,” tambahnya.

Keputusan ini bukanlah yang pertama kali dan satu-satunya yang dilakukan SCB terkait kepedulian terhadap lingkungan.

Sebagai salah satu komitmen global untuk program berkelanjutan, SCB berkomitmen untuk mengalokasikan US$4 miliar hingga 2020 bagi pembangunan proyek-proyek teknologi bersih di seluruh dunia.

SCB juga bekerjasama dengan Oxford University untuk membangun perangkat-perangkat inovatif yang bertujuan untuk memahami risiko-risiko perubahan iklim bagi klien kami.

SCB juga menjadi salah satu anggota Science Based Tagets Expert Advisory Group, sebuah organisasi global yang memiliki komitmen untuk mencari solusi-solusi dalam menangani masalah-masalah lingkungan.

Isu lain di SDG yang sejalan dengan komitmen kami adalah terkait dengan kesetaraan gender.

Mulai dari grup hingga ke operasional SCB di seluruh dunia, termasuk Indonesia, SCB telah membentuk sebuah komite khusus yang bertujuan untuk memastikan kesetaraan gender masuk dalam agenda perusahaan.

Sebagai bentuk nyatanya, SCB memastikan jumlah keterwakilan perempuan di Standard Chartered Indonesia mulai dari manajemen hingga ke seluruh divisi yang ada.

“Tahun lalu, kami juga menerapkan cuti melahirkan selama 5 bulan dibayar penuh bagi staf SCBI,” ungkapnya.

Tag : standard chartered
Editor : Sutarno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top