Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

OJK Hati-hati Bikin Aturan Insurtech

Otoritas Jasa Keuangan masih hati-hati dalam mengatur insurtech lantaran masih rendahnya pemahaman masyarakat soal produk asuransi.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 11 Desember 2019  |  21:15 WIB
Karyawan melintas di dekat logo Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di Jakarta - Bisnis/Abdullah Azzam
Karyawan melintas di dekat logo Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di Jakarta - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA -- Otoritas Jasa Keuangan masih hati-hati dalam mengatur insurtech lantaran masih rendahnya pemahaman masyarakat soal produk asuransi.

Kepala Eksekutif Pengawas Industri Keuangan Non-Bank OJK Riswinandi menilai banyak perselisihan atau dispute yang terjadi antara pemegang polis dengan pihak asuransi meskipun sudah dilakukan pertemuan tatap muka. 

“Iya dong harus hati-hati [dalam membuat POJK insurtech]. Terkait insurtech masih menggunakan ketentuan dari POJK yang lama. Misalnya penjualan secara digital, itu ada di POJK tata kelola bahwa broker diperkenankan menjual secara digital. Tapi aturannya tetap berlaku mengenai asuransi konvensional,” ujarnya, Rabu (11/12).

Untuk itu, tim pemasaran digital harus memahami bahwa nasabah harus menguasai detail isi polis semua hak dan kewajiban untuk menerima manfaat asuransi.

Saat ini OJK memberikan keleluasaan berinovasi bagi insurtech di bawah pengawasan Inovasi Keuangan Digital OJK. Jika melanggar ketentuan, dapat terancam disemprit Satgas Wapada Investasi.

Dia berharap POJK terkait dengan insurtech dapat segera dirilis pada tahun depan, meskipun tidak mudah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi ojk
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top