Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Keinginan Bangkok Bank Kendalikan Bank Permata Tersendat

Ada opsi bagi Bangkok Bank agar dapat menjadi pemegang saham pengendali di Bank Permata. Pilihan tersebut adalah, lembaga keuangan asal Thailand ini harus melakukan merger atau konsolidasi lebih dari satu bank di Indonesia.
Lalu Rahadian
Lalu Rahadian - Bisnis.com 16 Januari 2020  |  20:40 WIB
Nasabah bertransaksi di banking hall Bank Permata, di Jakarta, Kamis (27/6/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan
Nasabah bertransaksi di banking hall Bank Permata, di Jakarta, Kamis (27/6/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA — Rencana Bangkok Bank Public Company Limited untuk mengakuisisi PT Bank Permata Tbk. sedikit terganjal oleh aturan yang berlaku.

Beleid yang menghalangi ini adalah Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) Nomor 56/POJK.03/2016 tentang Kepemilikan Saham Bank Umum. Berdasarkan POJK ini, bank dan lembaga keuangan nonbank dapat memiliki maksimal 40 persen saham pada sebuah bank.

Sementara itu, Bangkok Bank tercatat sudah menandatangani perjanjian pembelian saham bersyarat dengan Standard Chartered Bank dan PT Astra International Tbk. untuk mengakuisisi total 89,12 persen kepemilikan saham di Bank Permata. Aksi ini dilakukan pada pertengahan Desember 2019.

Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Heru Kristiyana mengatakan pintu bagi Bangkok Bank untuk berdiskusi dengan otoritas guna membahas akuisisi Bank Permata terbuka lebar. Pertemuan harus dilakukan agar rencana Bangkok Bank menjadi pemegang saham mayoritas Bank Permata dapat terwujud.

“Dia [Bangkok Bank] inginnya hanya sekali mayoritas, tapi caranya nanti bisa diskusi sama kami,” ujar Heru di kawasan SCBD, Jakarta, Kamis (16/1/2020).

Heru menyebutkan ada opsi bagi Bangkok Bank agar dapat menjadi pemegang saham pengendali di Bank Permata. Pilihan tersebut adalah, lembaga keuangan asal Thailand ini harus melakukan merger atau konsolidasi lebih dari satu bank di Indonesia.

Jika hal ini dilakukan, Bangkok Bank bisa menguasai lebih dari 40 persen saham di BNLI. “Iya, boleh [Bangkok Bank] beli satu bank lagi terus dimerger, boleh nanti bisa kami [bicarakan]. Pasal 19 POJK 56/2016 itu membatasi hanya 40% [batas maksimal kepemilikan saham bank umum], kecuali dia ingin melakukan konsolidasi, ingin memberi kontribusi ke perekonomian kita,” tuturnya.

Heru juga menyebut, Bangkok Bank berencana menuntaskan transaksi akuisisi Bank Permata dalam satu kali pembayaran atau one time payment. Akan tetapi, belum diketahui kapan transaksi ini akan rampung dilakukan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank permata bangkok bank
Editor : Hendri Tri Widi Asworo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top