Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kredit Bank Mandiri Tumbuh 10,7 Persen pada 2019

Pertumbuhan kredit turut mengerek pendapatan bunga bersih perseroan dan kualitas kredit juga meningkat.
Ipak Ayu H Nurcaya
Ipak Ayu H Nurcaya - Bisnis.com 24 Januari 2020  |  12:04 WIB
Direksi PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. berfoto bersama di sela-sela konferensi pers paparan kinerja Bank Mandiri 2019 di Jakarta, Jumat (24/1/2020). - Bisnis/Ipak Ayu N.
Direksi PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. berfoto bersama di sela-sela konferensi pers paparan kinerja Bank Mandiri 2019 di Jakarta, Jumat (24/1/2020). - Bisnis/Ipak Ayu N.

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. mencatatkan pertumbuhan kredit konsolidasi sebesar 10,7 persen secara tahunan menjadi Rp907,5 triliun pada 2019.

Direktur Utama Bank Mandiri Royke Tumilaar mengatakan dari penyaluran tersebut, perseroan berhasil mencatat pendapatan bunga bersih (Net Interest Income/NII) sebesar Rp59,4 triliun, naik 8,8 persen secara year-on-year (yoy) dibanding tahun sebelumnya.

Dia mengemukakan komponen Return on Equity (ROE) dalam 2 tahun akan dijaga di level 16-18 persen. Sementara itu, target kredit dipatok 8-10 persen dan Non Performing Loan (NPL) dijaga di rentang 2,1-2,3 persen.

Royke menjabarkan perseroan telah memperbaiki kualitas kredit yang disalurkan sehingga rasio NPL gross turun 42 bps menjadi 2,33 persen dibandingkan Desember 2018. Dampaknya, biaya Cadangan Kerugian Penurunan Nilai (CKPN) pun ikut turun 14,9 persen yoy menjadi Rp 12,1 triliun.

Dia melanjutkan prinsip pertumbuhan yang sehat dan berkelanjutan dalam ekspansi serta inovasi layanan yang berkelanjutan melalui otomatisasi ataupun digitalisasi, menjadi kunci keberhasilan perseroan dalam melewati 2019. Bank Mandiri menuturkan 2019 merupakan tahun yang diwarnai dengan persaingan ketat industri perbankan serta maraknya usaha pembiayaan berbasis digital.

“Dalam penyaluran kredit misalnya, kami senantiasa berpatokan pada kajian sektor guideline dan assessment karakter perusahaan yang ketat untuk memastikan pemenuhan kewajiban oleh calon debitur. Kami juga berusaha menjaga komposisi portofolio segmen wholesale dan retail bank only yang saat ini di kisaran 65 persen dan 35 persen agar dapat memberikan return yang optimal,” papar Royke dalam konferensi pers paparan kinerja 2019 di Jakarta, Jumat (24/1/2020).

Terkait laba, dia mengakui profit adalah sesuatu yang sulit untuk diprediksi. Namun, perseroan akan menjaga komponen bisnis demi memastikan kinerja 2020 lebih baik dibandingkan tahun lalu. 

Sepanjang 2019, Bank Mandiri memeroleh laba sebesar Rp27,5 triliun atau naik 9,9 persen secara tahunan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank mandiri
Editor : Annisa Margrit

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top