Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BI Percepat Proses Pinjaman Dana bagi Bank yang Kesulitan Likuiditas

Asisten Gubernur Bank Indonesia (BI) Juda Agung menyampaikan BI akan mempercepat proses akses PLJP untuk bank yang mengalami masalah likuiditas temporer, tetapi masih solvent.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 23 Juli 2020  |  17:40 WIB
Karyawan keluar dari pintu salah satu gedung Bank Indonesia di Jakarta, Senin, (20/1/2020). Bisnis - Abdullah Azzam
Karyawan keluar dari pintu salah satu gedung Bank Indonesia di Jakarta, Senin, (20/1/2020). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia saat ini sedang melakukan penyempurnaan aturan penyediaan likuiditas jangka pendek (PLJP) bagi perbankan yang mengalami pengetatan likuiditas.

Asisten Gubernur Bank Indonesia (BI) Juda Agung menyampaikan BI akan mempercepat proses akses PLJP untuk bank yang mengalami masalah likuiditas temporer, tetapi masih solvent.

"PLJP ini adalah peran BI sebagai lender of the last resort, yaitu memberikan pinjaman likuiditas jangka pendek kepada bank yang masih solvent, sedang kami sempurnakan supaya prosesnya lebih cepat," katanya, Kamis (23/7/2020).

Disamping itu, BI juga tengah menyempurnakan aturan pinjaman likuiditas khusus (PLK) untuk bank sistemik.

Bagi bank sistemik yang sudah mendapatkan akses likuiditas dari PLJP, tetapi masih membutuhkan likuiditas tambahan, dapat mengakses likuiditas melalui PLK.

"Bank sistemik harus dijaga jangan sampai ganggu stabilitas sistem keuangan keseluruhan, ini juga sedang kami selesaikan bersama dengan anggota KSSK yang lain," katanya.

Meski demikian, kata Juda, indikator industri perbankan saat ini masih terjaga dengan baik, misalnya dari sisi likuiditas, AL/DPK perbankan masih tinggi pada level 25 persen, rasio kecukupan modal di level 22,14 per Juni 2020.

Menurutnya, Bank Indonesia sejak awal tahun telah menyiapkan berbagai instrumen untuk menjaga sistem keuangan bisa bertahan di tengah situasi pandemi Covid-19.

"Sejak awal tahun, BI sudah melonggarkan likuditas dengan melonggarkan giro wajib minimum [GWM], ketika [pandemi] sudah masuk, BI lakukan kebijakan tambahan, jadi pemulihan ekonomi bisa berlangsung cepat," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia perbankan likuiditas
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top