Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jadi Simbol Kredibilitas, Platform Fintech P2P Berlomba Gaet Lender Institusi

Peran lender institusi sebagai penyalur likuiditas pun sangat penting bagi suatu platform yang ingin berekspansi memperbesar pangsa penyaluran pinjamannya.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 11 April 2021  |  19:49 WIB
Ilustrasi teknologi finansial - Flickr
Ilustrasi teknologi finansial - Flickr

Bisnis.com, JAKARTA - Sebagai wadah mempertemukan pendana (lender) dan peminjam (borrower), platform teknologi finansial peer-to-peer (fintech P2P) lending juga membutuhkan kehadiran pendana institusi atau super lender.

Pengamat Kebijakan Publik & Peneliti Senior Institute For Development of Economics and Finance (Indef) Aviliani menjelaskan bahwa kolaborasi dengan pendana institusi merupakan keniscayaan.

"Kalau mengandalkan lender ritel saja tidak cukup, apalagi kalau platform tersebut sudah punya jumlah borrower dan kebutuhan penyaluran dana yang semakin banyak," ujarnya, Minggu (11/4/2021).

Sekadar informasi, platform P2P hanyalah marketplace, tidak diperkenankan menghimpun dana sebagai modal kerja untuk disalurkan kembali sebagai kredit kepada nasabahnya layaknya perusahaan pembiayaan.

Oleh sebab itu, peran lender institusi sebagai penyalur likuiditas pun sangat penting bagi suatu platform yang ingin berekspansi memperbesar pangsa penyaluran pinjamannya.

Founder dan CEO PT Amartha Mikro Fintek (Amartha) sekaligus Juru Bicara Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) Andi Taufan Garuda Putra mengungkapkan, upaya menggandeng semakin banyak institusi sebagai pendana bukan hanya berkaitan dengan pinjaman.

Menurutnya, kepercayaan sebuah super lender untuk menyalurkan dananya kepada platform P2P lending, mencerminkan bahwa platform tersebut memiliki kredibilitas, untuk ikut berperan sebagai agen keuangan.

Dia mencontohkan saat Amartha mendapat dana segar dari perusahaan investasi asal AS, Lendable Inc, untuk ikut menyalurkan modal usaha senilai US$50 juta atau Rp696 miliar dalam kampanye '2X Challenge', salah satu kampanye lembaga keuangan dunia untuk menyalurkan pembiayaan kepada pelaku usaha wanita.

Hal ini sesuai dengan segmen borrower Amartha yang didominasi perempuan pengusaha mikro pedesaan.

"Kepercayaan ini membuktikan bahwa pengalaman Amartha diakui dunia sebagai penyalur pinjaman modal kerja kepada segmen wanita pelaku usaha mikro di Indonesia. Tentunya, hal ini akan ikut menambah kepercayaan masyarakat yang tertarik menjadi lender [retail] di platform kami," jelasnya dalam wawancara khusus kepada Bisnis.

Terpisah, Benedicto Haryono, CEO & Co-founder PT Lunaria Annua Teknologi atau KoinWorks, menyatakan tiap platform fintech P2P lending kini terus memperbesar fungsi intermediasinya. Terutama, dari lembaga jasa keuangan konvensional seperti bank, modal ventura asing, atau multifinance, untuk menyalurkan likuiditas mereka kepada kalangan unbankanle dan underserved.

"Penyaluran dana yang masuk ke KoinWorks dari lender institusi itu sekitar 20 persen dari total penyaluran, sementara 80 persen dari retail lender atau perseorangan," jelasnya.

Menurut pria yang akrab disapa Ben ini, kolaborasi mutlak dibutuhkan bagi kedua pihak. Pasalnya, digitalisasi yang diusung P2P lending, merupakan solusi utama untuk menambal gap pembiayaan UMKM yang belum bisa diraih lembaga jasa keuangan konvensional karena terganjal ketentuan manajemen risiko.

"Karena bagi lembaga keuangan konvensional, menjadi lender institusi di platform P2P lending merupakan cara mereka diverifikasi portofolio, sekaligus membantu borrower UMKM yang ke depan berpotensi membutuhkan pinjaman lebih besar," jelasnya.

Seperti diketahui, aturan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) membatasi borrower dalam platform P2P lending hanya boleh meminjam dana maksimal Rp2 miliar. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

fintech peer to peer lending Amartha
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top