Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

LPS Sebut Rasio Nilai Penjaminan Jauh Lebih Besar dari Negara Berkembang Lain

Besaran nilai yang dijamin LPS, yakni Rp2 miliar per nasabah per bank setara dengan 35,1 kali PDB per kapita nasional 2020.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 03 Mei 2021  |  18:07 WIB
Ketua Dewan Komisioner LPS Purbaya Yudhi Sadewa (tengah) saat konferensi pers secara daring, Selasa (24/11/2020) - LPS
Ketua Dewan Komisioner LPS Purbaya Yudhi Sadewa (tengah) saat konferensi pers secara daring, Selasa (24/11/2020) - LPS

Bisnis.com, JAKARTA - Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) mengungkapkan penjaminan simpanan yang dilakukan jauh lebih efektif dibandingkan dengan penjaminan di negara lain dengan pendapatan menengah atas.

Ketua LPS Purbaya Yudhi Sadewa menyampaikan LPS tetap berkomitmen untuk menjaga dana nasabah, sambil ikut aktif menjaga momentum pertumbuhan ekonomi.

LPS saat ini memiliki cakupan penjaminan hingga 99,92 persen dari total rekening 355 juta. Besaran nilai yang dijamin LPS, yakni Rp2 miliar per nasabah per bank setara dengan 35,1 kali PDB per kapita nasional 2020.

"Rasio ini bahkan jauh lebih besar dibandingkan dengan rata-rata negara berpendapatan menengah ke atas yang tercatat hanya 6,2 kali PDB per kapita," katanya.

Dia melanjutkan LPS pun ikut secara aktif menjaga momentum perbaikan ekonomi tahun ini.

Dengan suku bunga penjaminan 4,25 persen, LPS berharap kepercayaan nasabah masih dapat dijaga sekaligus memberi ruang bagi bank untuk menurunkan suku bunga lebih lanjut untuk menstimulasi ekonomi riil.

Adapun, LPS mencatatkan pertumbuhan aset 16,24 persen sepanjang 2020. Pertumbuhan ditopang oleh surat berharga negara atau SBN yang merupakan portofolio investasi dominan.

Berdasarkan laporan keuangan 2020, LPS mencatatkan aset Rp140,16 triliun. Jumlahnya tumbuh 16,24 persen (year-on-year/yoy) dari posisi tahun sebelumnya senilai Rp120,58 triliun.

Purbaya menjelaskan bahwa sebagian besar atau 95,17 persen aset merupakan SBN, yakni senilai Rp133,39 triliun. Pertumbuhan investasi itu mendorong pertumbuhan aset.

Pada 2020, LPS mencatatkan laba bersih Rp19,36 triliun atau tumbuh 9,1 persen (yoy) dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp17,73 triliun. Pendapatan investasi juga mengalami kenaikan 15,80 persen (yoy) menjadi Rp8,84 triliun pada 2020, dari tahun sebelumnya Rp7,64 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lps simpanan perbankan penjaminan simpanan
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top