Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank IBK (AGRS) Target Kantongi Pernyataan Efektif Rights Issue dari OJK Hari Ini

Bank IBK Indonesia berencana melakukan penawaran umum terbatas (PUT III) kepada para pemegang saham dalam rangka rights issue sebanyak-banyaknya 7,28 miliar saham baru.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 31 Mei 2021  |  12:19 WIB
Presiden IBK Kim Do Jin (kedua kanan) bersama Duta Besar Korea Selatan untuk Indonesia Kim Chang Beom (tengah), Duta Besar Korea Selatan untuk Asean Lim Sung Nam (kanan), Standing Commissioner Financial Services Commission (FSC) Choi Hoon dan Hojeon Chairman, Park Yong Chul saat acara peluncuran IBK Bank Indonesia di Jakarta, Kamis (19/9/2019). - Bisnis - Abdullah Azzam
Presiden IBK Kim Do Jin (kedua kanan) bersama Duta Besar Korea Selatan untuk Indonesia Kim Chang Beom (tengah), Duta Besar Korea Selatan untuk Asean Lim Sung Nam (kanan), Standing Commissioner Financial Services Commission (FSC) Choi Hoon dan Hojeon Chairman, Park Yong Chul saat acara peluncuran IBK Bank Indonesia di Jakarta, Kamis (19/9/2019). - Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank IBK Indonesia Tbk. memperkirakan dapat mengantongi pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada hari ini, Senin (31/5/2021).

Hal itu sehubungan dengan rencana penawaran umum terbatas (PUT III) kepada para pemegang saham dalam rangka penerbitan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau rights issue sebanyak-banyaknya 7,28 miliar saham baru.

Dalam keterbukaan informasi di BEI hari ini, Bank IBK menyampaikan indikasi timetable PUT III. Perseroan memperkirakan dapat mengantongi surat efektif pada 31 Mei 2021.

Selanjutnya, cum date rights issue dijadwalkan pada 9 Juni 2021 di pasar reguler dan negosiasi, sedangkan di pasar tunai pada 11 Juni 2021.

Adapun, tanggal pencatatan saham baru hasil pelaksanaan HMETD di BEI dijadwalkan pada 15 Juni 2021.

Dalam prospektus yang dirilis pertengahan Maret kemarin, Bank IBK telah menetapkan harga pelaksanaan HMETD ditawarkan sebesar Rp170, sehingga jumlah dana yang diperoleh dari PUT III dalam rangka penerbitan HMETD seluruhnya berjumlah sebanyak-banyaknya sebesar Rp1,24 triliun.

Dana yang diperoleh dari PUT III akan digunakan untuk penambahan modal dalam rangka modal kerja bank, di mana seluruhnya untuk penyaluran kredit.

Setiap pemegang 20 saham lama yang namanya tercatat dalam Daftar Pemegang Saham (DPS) pada 15 April 2021 pukul 16.00 WIB, berhak atas 12 HMETD.

Industrial Bank of Korea (IBK) selaku pemegang saham utama akan melaksanakan sebagian haknya untuk membeli saham baru yang ditawarkan dalam PUT III ini, sampai dengan Rp999,99 miliar atau 5,88 miliar saham.

Apabila saham baru yang ditawarkan dalam PUT III ini tidak seluruhnya diserap oleh pemegang saham, maka sisanya akan dialokasikan kepada pemegang saham yang melakukan pemesanan lebih besar dari haknya secara proporsional.

Apabila masih terdapat sisa saham, maka PT Anugrah Cipta Mould Indonesia akan menyerap sisa saham sebanyak-banyaknya Rp22,49 miliar atau 132,33 juta lembar saham. Hal itu berdasarkan perjanjian pembeli siaga antara perseroan dan PT Anugrah Cipta Mould Indonesia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emiten bank Bank IBK rights issue
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top