Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bos OJK Proyeksikan Kinerja IKNB Masih Menantang Tahun Ini

IKNB masih akan menghadapi tantangan pada tahun ini, seiring penyebaran virus corona yang terus terjadi.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 06 Juli 2021  |  12:04 WIB
Bos OJK Proyeksikan Kinerja IKNB Masih Menantang Tahun Ini
Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso saat menjadi Keynote Speaker dalam Mid-Year Economic Outlook 2021 bertajuk Prospek Ekonomi Indonesia Pasca Stimulus dan Vaksinasi yang diselenggarakan secara daring oleh Harian Bisnis Indonesia, Selasa (6/7 - 2021).
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menilai bahwa kinerja pertumbuhan industri keuangan nonbank (IKNB) masih relatif lambat pada tahun ini. Percepatan pemulihan IKNB akan berkaitan dengan kinerja kredit.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso menjelaskan bahwa IKNB masih akan menghadapi tantangan pada tahun ini, seiring penyebaran virus corona yang terus terjadi. Pandemi itu membuat aktivitas perekonomian belum optimal sehingga memengaruhi bisnis IKNB.

Wimboh merinci bahwa kinerja piutang pembiayaan masih melambat dan menjadi salah satu perhatian utama dari IKNB. Berbagai lini usaha pembiayaan (multifinance) tercatat masih mengalami koreksi pada Mei 2021.

Berdasarkan data OJK per Mei 2021, piutang pembiayaan secara keseluruhan terkoreksi 13,7 persen (year-on-year/yoy). Lini bisnis pembiayaan modal kerja mengalami pertumbuhan kinerja 10,9 persen (yoy), tetapi lini bisnis lainnya masih terkoreksi, yakni multiguna (-14,2 persen) dan investasi (-16,5 persen).

Adapun, di industri asuransi, Wimboh menilai bahwa pertumbuhan premi asuransi jiwa masih positif tapi masih termoderasi. Di sisi lain, kinerja asuransi umum masih terkoreksi.

Pada Mei 2021, OJK mencatat bahwa perolehan premi industri asuransi jiwa tumbuh 14 persen, sementara itu premi asuransi umum terkoreksi -2,9 persen.

"IKNB masih mencatatkan perlambatan pertumbuhan operasinya," ujar Wimboh dalam gelaran Bisnis Indonesia Economic Outlook bertajuk Prospek Ekonomi Indonesia Pasca-Stimulus dan Vaksinasi, Selasa (6/7/2021).

Wimboh menilai bahwa kinerja IKNB itu sangat bergantung kepada aktivitas ekonomi dan aktivitas kredit. Misalnya, kinerja asuransi jiwa banyak berasal dari polis asuransi kredit dengan volume besar dan asuransi jiwa dari para kreditur.

"Kami yakin ini akan sejalan dengan pertumbuhan kredit dan pertumbuhan ekonomi, asuransi juga akan tumbuh ke depan," ujar Wimboh.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

multifinance asuransi OJK iknb economic outlook bisnis indonesia midyear economic outlook bisnis
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top