Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyaluran Kredit UMKM: OJK Minta Bank Asing Gandeng Fintech

Sektor UMKM dinilai memiliki ceruk pasar potensial karena banyak pelaku di dalamnya belum terjamah oleh layanan perbankan.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 15 Desember 2021  |  14:35 WIB
Layar menampilkan Deputi Komisioner Pengawas Perbankan III OJK Slamet Edy Purnomo (kanan dilayar) bersama Wakil Pemimpin Redaksi Bisnis Indonesia Fahmi Achmad saat berbicara di acara Bisnis Indonesia Business Challenges 2022 secara virtual di Jakarta, Rabu (15/12/2021). Bisnis - Abdurachman
Layar menampilkan Deputi Komisioner Pengawas Perbankan III OJK Slamet Edy Purnomo (kanan dilayar) bersama Wakil Pemimpin Redaksi Bisnis Indonesia Fahmi Achmad saat berbicara di acara Bisnis Indonesia Business Challenges 2022 secara virtual di Jakarta, Rabu (15/12/2021). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta bank-bank yang masuk ke kelompok bank asing untuk menggandeng perusahaan finansial teknologi atau fintech untuk menyalurkan kredit ke UMKM.

Deputi Komisioner Pengawas Perbankan III OJK, Slamet Edy Purnomo mengatakan bahwa sektor UMKM memiliki ceruk pasar potensial karena banyak pelaku di dalamnya belum terjamah oleh layanan perbankan.

Kondisi tersebut lantas disasar oleh fintech untuk menggenjot penyaluran kredit ke sektor UMKM, sehingga kontribusi perbankan semakin terkikis untuk mengisi ceruk tersebut.

“Saya minta bank-bank asing memberikan kontribusi dalam menyalurkan kredit ke UMKM. Jika tidak memiliki infrastruktur, bisa menggandeng fintech,” ujarnya dalam acara Bisnis Indonesia Business Challenge 2022, Rabu (15/12/2021).

Menurut Slamet Edy, kolaborasi antara perbankan dengan fintech dipercaya dapat memenuhi target pemerintah yang mematok porsi pembiayaan ke sektor UMKM sebesar 30 persen secara agregat pada 2024.

Selain itu, secara simultan layanan kolaborasi itu dapat dinikmati oleh masyarakat dan suku bunga yang ditawarkan tidak terlampau tinggi karena didukung peran digitalisasi.

Ketua Bidang Operation, Technology, dan Regulatory Reporting Perbanas, Indra Utoyo sebelumnya mengatakan di era ekonomi kolaborasi, bank harus bergerak cepat memberikan value dengan merangkul mitra lain agar dapat memberikan solusi pada nasabah.

“Berkolaborasi tetapi berkompetisi ini menjadi hal biasa saja, termasuk bank dengan fintech, yang menurut saya lebih banyak kolaborasi ketimbang kompetisinya,” ujarnya.

Menurutnya Indra, para pelaku fintech merupakan para spesialis di bidang masing-masing, khususnya di sektor mikro. Untuk masuk ke dalam ekosistem tersebut, diperlukan kolaborasi antara bank dengan fintech dalam hal pembiayaan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm OJK bank asing kredit umkm fintech Bisnis Indonesia Business Challenges (BIBC)
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top