Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penggunaan e-KYC Berbasis NIK Tumbuh, Dirjen Dukcapil: Cegah Kejahatan Siber

Penerapan ‘electronic Know Your Costumer’ (e-KYC) berbasis Nomor Induk Kependudukan (NIK) di berbagai lembaga pelayanan publik dan komersial terus meningkat.
Wahyu Arifin
Wahyu Arifin - Bisnis.com 08 Februari 2022  |  16:58 WIB
Mal Pelayanan Publik di Jakarta - Bisnis.com/Nirmala Aninda
Mal Pelayanan Publik di Jakarta - Bisnis.com/Nirmala Aninda

Bisnis.com, JAKARTA - Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dirjen Dukcapil) Kemendagri Zudan Arif Fakrulloh menyebut penerapan ‘electronic Know Your Costumer’ (e-KYC) berbasis Nomor Induk Kependudukan (NIK) di berbagai lembaga pelayanan publik sudah menjadi tren dan semakin diminati. 

Menurut Zudan, e-KYC mempunyai peran strategis dalam mengatasi kejahatan siber, terutama dalam menjaga data pribadi. Saat ini kata Zudan, layanan e-KYC sendiri sudah banyak diadopsi oleh industri keuangan di Indonesia. Sebagai informasi, e-KYC adalah prosedur untuk mengidentifikasi dan melakukan verifikasi identitas pelanggan maupun nasabah secara virtual. 

“e-KYC ini penting, karena memungkinkan nasabah untuk memverifikasi identitas sebelum menggunakan layanan perbankan atau layanan finansial lainnya dengan gawai pintar. Namun yang perlu dipastikan, pihak perbankan atau layanan publik harus secara aktif memantau perilaku pihak ketiga sebagai penyedia teknologi e-KYC,” kata Zudan seperti dikutip dalam keterangan resminya, Selasa (8/2/2022)

Zudan melihat tren menggunakan e-KYC berbasis NIK semakin membesar. Selama 7 tahun sampai Desember 2021 itu kurang lebih 7,7 milyar kali NIK diakses. Adapun selama Januari 2022, itu sudah bertambah lagi kurang lebih 100 juta NIK diakses, tambah Zudan. 

“Rata-rata setiap bulan, NIK di data center Dukcapil itu diakses berbagai lembaga kurang lebih 100 juta kali, sehingga per tahun terdapat 1,2 milyar kali NIK diakses. Ditjen Dukcapil terus memantau penggunaan NIK ini dan terus mengimbau agar lembaga pengguna terus mengawasi juga,” ujar Zudan. 

Banyaknya jumlah NIK diakses oleh berbagai lembaga tersebut, kata Zudan, menunjukkan mulai terbangunnya kepercayaan digital (digital trust) antarseluruh elemen kemasyarakatan di Indonesia. 

“Baik orang perorangan, maupun institusi, sudah mulai mempercayai dan mau mengikuti seluruh pola dan tindakan berbasis digital,” jelasnya. 

Adapun di antara berbagai lembaga yang mengakses data Dukcapil, lanjut Zudan, yang paling agresif adalah dari sektor keuangan dan perbankan, kemudian disusul oleh pasar modal, Kementerian Sosial, Kementerian Kesehatan, dan industri telekomunikasi. 

“Kalau kita belum beralih dari sepenuhnya manual, maka terbayang biaya atau cost untuk KYC menjadi sangat besar. Itulah pentingnya bagaimana seluruh sektor bergerak bersama menerapkan e-KYC berbasis NIK,” pungkasnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

digital kependudukan pelayanan publik sektor keuangan kejahatan siber
Editor : Wahyu Arifin

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top