Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tahun Ini, Perbankan Diprediksi Bakal Makin 'Getol' Salurkan KPR

KPR perbankan pada tahun ini diperkirakan akan membaik, seiring dengan bisnis properti yang mengalami peningkatan pada 2021.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 22 Februari 2022  |  08:30 WIB
Pekerja membersihkan dinding kantor Bank Central Asia (BCA) di Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (16/6/2020). Bisnis - Paulus Tandi Bone
Pekerja membersihkan dinding kantor Bank Central Asia (BCA) di Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (16/6/2020). Bisnis - Paulus Tandi Bone

Bisnis.com, JAKARTA - Penyaluran Kredit Pemilikan Rumah (KPR) oleh perbankan diprediksi akan makin gencar pada tahun ini dibandingkan dengan 2021, seiring dengan pemulihan perekonomian dan peningkatan permintaan pada tahun lalu.

Senior Faculty Lembaga Pengembangan Perbankan Indonesia (LPPI) Amin Nurdin mengatakan saat ini segmen KPR makin luas. Perbankan tidak hanya menawarkan KPR untuk menengah ke bawah, juga untuk menengah ke atas. Beberapa bank bahkan menawarkan kredit pemilikan apartemen.

Dia menilai KPR perbankan pada tahun ini akan membaik, seiring dengan bisnis properti yang mengalami peningkatan pada 2021.

Merujuk data CGS CIMB, kredit perumahan pada Desember 2021, meningkat 9,1 persen dibandingkan dengan 2020. Menurut data Mandiri Sekuritas, pinjaman untuk apartemen pada Oktober 2021, meningkat hingga 11 persen secara tahunan dan pinjaman untuk perumahan meningkat 10 persen secara tahunan.

“Jadi secara kondisi sudah bagus terlebih ada Ibu Kota Negara [IKN],” kata Amin, Selasa (22/2).

Dia berpendapat pada 2022, perbankan akan makin gencar dalam mendorong kredit perumahan seiring dengan peningkatan permintaan kredit perumahan pada 2021.

Amin juga menilai perbankan akan makin kreatif dalam menyalurkan KPR. Inovasi-inovasi baru akan dilahirkan atau menjalin kerja sama dengan perusahaan properti.

“Misalnya di sisi pariwisata, akan dibangun hotel, apartemen, dan perumahan,” kata Amin.

Sebelumnya, Executive Vice President Secretariat & Corporate Communication BCA Hera F. Haryn menerangkan KPR menjadi kontributor tertinggi kedua, yakni tumbuh 8,2 persen yoy menjadi Rp97,5 triliun pada Desember 2021.

“Jika dibandingkan dengan tahun 2020 lalu, penyaluran KPR BCA meningkat signifikan seiring dengan kondisi perekonomian Indonesia yang semakin membaik, yang didukung upaya pemerintah untuk mengendalikan Covid-19,” kata Hera kepada Bisnis.

Untuk mendorong KPR pada 2021, emiten bank bersandi BBCA ini juga berinisiatif menggelar sejumlah event virtual seperti BCA Online Expoversary dan KPR BCA ONLINEXPO.

Selain itu, BCA juga melihat berbagai kebijakan pemerintah selama tahun 2021 mendorong masyarakat melakukan transaksi pembelian properti, yaitu kebijakan insentif PPN properti, pelonggaran LTV, serta relaksasi pencairan dana properti inden.

“Saat ini, pemerintah telah memperpanjang kebijakan relaksasi LTV hingga Desember 2022, sehingga kami terus berharap pertumbuhan KPR akan terus membaik pada tahun ini,” ujarnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bca kpr lppi
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top