Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

HSBC Indonesia Salurkan Pembiayaan Hijau Rp27 Miliar ke Anak Usaha ALDO

HSBC Indonesia berkomitmen menjadi Net Zero Bank atau bank nol bersih pada 2050.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 18 Maret 2022  |  12:09 WIB
HSBC Indonesia Salurkan Pembiayaan Hijau Rp27 Miliar ke Anak Usaha ALDO
Direktur Perbankan Komersial HSBC Indonesia Eri Budiono memberikan paparan tentang pembiayaan segmen hijau - Leo Dwi Jatmiko

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank HSBC Indonesia menyalurkan pinjaman hijau kepada PT Eco Paper Indonesia, anak usaha PT Alkindo Naratama Tbk. (ALDO), sebesar Rp27 miliar.

Selain memberikan pinjaman, HSBC juga berkomitmen untuk memberikan dukungan dan bimbingan untuk membantu bisnis perusahaan nasabah, yang mendukung tujuan proses transisi nol bersih.

Direktur Perbankan Komersial HSBC Indonesia Eri Budiono mengatakan PT Eco Paper Indonesia merupakan nasabah pertama yang mendapatkan pinjaman hijau dari HSBC Indonesia, dengan nilai Rp27 miliar.

“Dukungan ini adalah komitmen dari HSBC untuk memobilisasi pembiayaan berkelanjutan, guna mendukung nasabah dan pemerintah menuju karbon netral,” kata Eri dalam konferensi virtual, Jumat (18/3).

Dia menambahkan Bank HSBC berkomitmen menjadi Net Zero Bank atau bank nol bersih pada 2050. Untuk mencapai tujuan ini, HSBC menetapkan sejumlah langkah strategis seperti menentukan rencana net zero dalam beroperasi. Kemudian mendukung proses transisi bagi para nasabah.

“Juga mendukung inovasi terkini dalam solusi iklim dan mengakselerasi investasi yang berkelanjutan,” imbuhnya. 

Salah satu contoh yang telah dilakukan HSBC untuk mewujudkan hal itu adalah pembentukan perusahaan gabungan dengan Temasek Holding, untuk memberikan pembiayaan berkelanjutan di Asia dengan target pembiayaan lebih dari US$1 Miliar. Asia membutuhkan dukungan yang lebih banyak untuk infrastruktur berkelanjutan.

Sementara itu, Direktur Utama Alkindo Naratama Herwanto Susanto mengatakan pembiayaan yang diterima akan digunakan untuk membentuk program kemasan penuh (full packaging) dari tahap awal.

“Ini inisiasi untuk membentuk lini bisnis baru,” kata Sutanto. 

Sutanto menambahkan dalam 2 tahun terakhir, Alkindo dan anak usaha terus mengembangkan program kemasan penuh. Dia mengatakan 2 tahun lalu belum ada kemasan penuh dengan kerta coklat yang dibuat dari kertas daur ulang. Semua kemasan berasal dari kertas putih dan polistirena.

“Kedua bahan tersebut memang murah tetapi tidak ramah lingkungan,” kata Sutanto.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hsbc indonesia kredit hijau ekonomi hijau
Editor : Azizah Nur Alfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top