Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonom Celios: Idealnya BI Naikkan Suku Bunga 25-50 Basis Poin, Tapi...

Idealnya, BI naikkan suku bunga 25—50 bps agar rupiah bisa lebih stabil dan tidak menguras cadangan devisa untuk intervensi rupiah. Namun, BI juga ingin mendorong bank untuk memanfaatkan pemulihan, melalui peningkatan penyaluran kredit dengan bunga terjangkau.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 22 Juni 2022  |  21:36 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengusap mukanya saat menyampaikan konferensi pers hasil Rapat Dewan Gubernur di Gedung Bank Indonesia, Jakarta, Kamis (21/2/2019). - ANTARA/Sigid Kurniawan
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengusap mukanya saat menyampaikan konferensi pers hasil Rapat Dewan Gubernur di Gedung Bank Indonesia, Jakarta, Kamis (21/2/2019). - ANTARA/Sigid Kurniawan

Bisnis.com, JAKARTA — Center of Economic and Law Studies atau Celios menilai bahwa Bank Indonesia atau BI menghadapi kondisi yang dilematis dalam menetapkan tingkat suku bunga acuan, karena terdapat upaya mendorong pemulihan ekonomi tetapi di sisi lain nilai tukar rupiah terganjal.

Ekonom dan Direktur Celios Bhima Yudhistira menjelaskan bahwa sejauh ini BI masih menahan suku bunga, meskipun terjadi tren kenaikan inflasi. BI sendiri memberikan sinyal bahwa suku bunga masih akan tetap terjaga.

"Itu dilematis, BI menahan suku bunga karena inflasi di dalam negeri masih terpantau stabil [3,5 persen per Mei 2022] dan ingin mendorong bank untuk memanfaatkan pemulihan, melalui peningkatan penyaluran kredit dengan bunga terjangkau. Namun, konsekuensi dari menahan tingkat suku bunga sudah berdampak terhadap stabilitas nilai tukar rupiah," kata Bhima kepada Bisnis, Rabu (22/6/2022).

Pada sore ini rupiah Jisdor tercatat berada di level Rp14.860 atau melemah 0,38 persen dari Selasa (21/6/2022) di Rp14.804. Rupiah mengalami pelemahan pada tahun berjalan dan sejumlah pihak mengkhawatirkan pergerakannya sampai menembus level Rp15.000.

Bhima menyebut bahwa pelemahan nilai tukar akan berkaitan dengan pembayaran utang luar negeri, sehingga dapat berakibat terjadinya imported inflation, terutama di sektor pangan. Menurutnya, hal tersebut perlu menjadi pertimbangan BI dalam menentukan kebijakan moneter dan menjadi perhatian pemerintah selaku pemegang kendali fiskal.

"Idealnya, BI naikkan suku bunga 25—50 bps agar rupiah bisa lebih stabil dan tidak menguras cadangan devisa untuk intervensi rupiah," kata Bhima.

Sebelumnya, Gubernur BI Perry Warjiyo menegaskan tidak akan terburu-buru menaikkan suku bunga acuan di tengah pengetatan kebijakan moneter global. Menurutnya, tingkat inflasi domestik masih terkendali dengan perkiraan sekitar 4,2 persen pada tahun ini.

“Dengan inflasi yang masih rendah, kami tidak buru-buru menaikkan suku bunga acuan. Kami akan menjaga suku bunga rendah 3,5 persen sampai ada peningkatan inflasi secara fundamental,” kata Perry dalam acara Indonesia Economic Prospects Launch, Rabu (22/6/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bank Indonesia Inflasi suku bunga acuan
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

To top