Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BGTC 2022: BNI Sebut UMKM Punya Peran Penting saat Negara Resesi

BNI melihat bahwa usaha mikro kecil dan menengah UMKM memiliki peran penting dalam menepong perekonomian nasional saat tekanan inflasi dan suku bunga tinggi.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 30 September 2022  |  03:55 WIB
BGTC 2022: BNI Sebut UMKM Punya Peran Penting saat Negara Resesi
Sejumlah warga beraktivitas menggunakan sepeda di depan gedung BNI, Jakarta. - Dokumen BNI
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BBNI) melihat bahwa usaha mikro kecil dan menengah atau UMKM memiliki peran penting menangkal resesi dalam perekonomian nasional, terutama di tengah meningkatnya suku bunga acuan dan inflasi.

Chandra Bagus Sulistyo, Group Head of Government Program-Division of Small Business and Program BNI, mengatakan bahwa UMKM secara garis besar memiliki peran penting dalam mendorong perekonomian nasional. Sejarah telah membuktikan ketangguhannya.

“Sejarah membuktikan bahwa UMKM, merupakan sektor yang mempunyai peran penting ketika negara ini dalam keadaan krisis. Buktinya tahun 1998, UMKM yang berperan. UMKM punya peran besar dalam mendorong pertumbuhan ekonomi nasional,” tuturnya dalam acara Bisnis Indonesia Goes to Campus (BGTC) di IPB, Kamis (29/9/2022).

Chandra menambahkan bahwa dengan jumlah mencapai 64,3 juta, UMKM diharapkan mampu menjadi penopang perekonomian. Namun, dia menilai masih banyak hal yang perlu dibenahi untuk meningkatkan UMKM nasional. Salah satunya terkait akses modal dari perbankan.

Tantangan lain, lanjutnya, adalah terkait akses layanan keuangan dan transaksional. Hal itu diikuti dengan kendala akses informasi dan teknologi, serta akses pasar. Oleh karena itu, BNI berkomitmen mendorong ekspansi pelaku UMKM pada semester II/2022.

Direktur Enterprise & Commercial Banking BNI Muhammad Iqbal mengatakan bahwa perseroan akan memperkuat pembinaan serta mencari berbagai potensi kerja sama untuk mengakselerasi, sekaligus mendorong pelaku UMKM dapat menembus pasar global.

Menurutnya, ketangguhan UMKM Indonesia telah teruji selama masa kritis pandemi Covid-19. Oleh sebab itu, paruh kedua tahun ini diperkirakan menjadi periode ekspansi bagi para pelaku UMKM untuk merealisasikan berbagai rencana yang sempat tertunda.

“Kami terus memperkuat pembinaan serta menciptakan banyak kolaborasi membantu pemulihan, akselerasi, dan bahkan ekspansi kinerja UMKM hingga Go Global. BNI tentunya masih optimis segmen UMKM dapat bertahan di tengah kenaikan inflasi,” pungkasnya.

Hingga Agustus 2022, BNI menyalurkan kredit UMKM senilai Rp100,2 triliun atau naik 9,51 persen secara tahunan (yoy). Pertumbuhan ini ditopang oleh kredit di sektor perdagangan dan sektor pertanian. Kedua sektor ini, menyumbang lebih dari 50 persen komposisi kredit UMKM.

Sementara itu, Bank Indonesia bank mencatat penyaluran kredit UMKM pada Agustus 2022 bertumbuh 16,8 persen secara tahunan atau sebesar Rp1.214,6 triliun. Pertumbuhan ini ditopang oleh kredit UMKM segmen mikro yang meningkat 111,8 yoy menjadi Rp421,9 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bisnis indonesia goes to campus (BGTC) bni bank negara indonesia
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top