5 Berita Populer Finansial, Ruang Gerak Kredit ke BUMN kian Sempit dan BNI Belanja Modal IT Rp225 Miliar Selama Kuartal I/2019

Kabar Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang menilai ruang gerak penyaluran kredit kepada badan usaha milik negara (BUMN) semakin sempit jadi berita terpopuler kanal Finansial hari ini, Jumat (14/6/2019).
Oliv Grenisia
Oliv Grenisia - Bisnis.com 14 Juni 2019  |  19:30 WIB
5 Berita Populer Finansial, Ruang Gerak Kredit ke BUMN kian Sempit dan BNI Belanja Modal IT Rp225 Miliar Selama Kuartal I/2019
Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso menyampaikan paparan saat konferensi pers tutup tahun OJK, di Jakarta, Rabu (19/12/2018). - JIBI/Abdullah Azzam

1. Ruang Gerak Kredit ke BUMN kian Sempit

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menilai ruang gerak penyaluran kredit kepada badan usaha milik negara (BUMN) semakin sempit.

Pasalnya batas maksimal pemberian kredit (BMPK) sebesar 30% dari modal kepada perusahaan pelat merah sudah hampir terpakai secara penuh. Namun otoritas tidak dapat memberikan pelonggaran. Baca selengkapnya di sini

2. Kuartal I/2019, BNI Belanja Modal IT Rp225 Miliar

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. mencatat penyerapan belanja untuk pengembangan teknologi dan informasi telah mencapai sekitar Rp225 miliar hingga kuartal I/2019.

Nilai tersebut mencapai sekitar 15% dari anggaran yang disiapkan sepanjang tahun ini sebesar Rp900 miliar. Baca selengkapnya di sini

3. Bank Artos Fokus Tangani Kredit Bermasalah

PT Bank Artos Indonesia Tbk. akan fokus pada penyelesaian kredit bermasalah atau non performing loan (NPL) dan aset yang diambil alih (AYDA). Setelah itu, perseroan berharap dapat kembali meningkatkan penyaluran kredit dan mencetak laba.

Direktur Kepatuhan Bank Artos Bambang Setiawan menyatakan hal tersebut merupakan rencana bisnis bank, yang akan menjadi fokus kerja dalam lima tahun mendatang. Baca selengkapnya di sini

4. OJK Tolak Berikan Kelonggaran Khusus Bagi BUMN

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyatakan tidak akan memberikan kelonggaran khusus terkait dengan batas maksimal pemberian kredit (BMPK) kepada debitur BUMN.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan bahwa terlalu berisiko apabila regulator merevisi ketentuan BMPK perbankan demi meningkatkan penyaluran kredit untuk membiayai proyek-proyek infrastruktur yang dijalankan oleh perusahaan BUMN. Baca selengkapnya di sini

5. Dorong Kinerja, Allianz Utama Fokus Garap Sektor Ritel

PT Asuransi Allianz Utama Indonesia akan mengembangkan sektor ritel dan memperkuat sektor komersial untuk mendorong kinerja pada tahun ini.

Sementara itu pada 2018, Allianz Utama membukukan pertumbuhan premi bruto 19,4% pada 2018 menjadi Rp1,2 triliun, dari Rp996 miliar pada 2017. Baca selengkapnya di sini

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
berita populer

Editor : Surya Rianto

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top