Aramco dan The Fed Jadi Pertimbangan BI Putuskan Posisi Suku Bunga Acuan

Kepala Ekonom Bank Mandiri Andry Asmoro mengatakan Bank Indonesia kemungkinan besar masih akan memangkas suku bunga 25 basis poin bulan ini.
Gloria Fransisca Katharina Lawi
Gloria Fransisca Katharina Lawi - Bisnis.com 19 September 2019  |  11:19 WIB

Bisnis.com, JAKARTA -- Kondisi global yang memanas akibat perang dagang dan terbakarnya pabrik Aramco bisa menjadi variabel baru Bank Indonesia mengambil keputusan untuk kebijakan moneter bulan ini.

Kepala Ekonom Bank Mandiri Andry Asmoro mengatakan Bank Indonesia kemungkinan besar masih akan memangkas suku bunga 25 basis poin bulan ini.

Namun jika BI tidak melakukan pemangkasan, Andry menilai ada banyak faktor yang menyebabkan keputusan itu, utamanya faktor eksternal.

"Memang agak sulit menebak arah BI setelah adanya kasus Aramco dan gonjang-ganjing di US market, tapi saya konsisten akan di cut," kata Andry kepada Bisnis.com, Rabu (18/9/2019).

Andry menyebut, alasan kuat kembali memangkas suku bunga acuan adalah melihat kondisi ekonomi domestik dengan inflasi yang rendah.

Sementara itu, terkait kasus Aramco, dia yakin tidak akan memberi dampak besar pada inflasi ke depan. Sehingga BI tidak perlu melakukan antisipasi.

"Untuk Aramco case, produksi sudah 70 recovered dan tidak mempengaruhi outlook inflasi kita," sambungnya.

Meskipun dua kali pemangkasan BI 7 Days Repo Rate belum banyak berimbas ke pertumbuhan sektor riil, Andry yakin dengan perbaikan iklim investasi pertumbuhan ekonomi 2020 akan membaik dibandingkan dengan 2019.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
suku bunga acuan

Editor : Achmad Aris

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top