Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BI Pangkas Giro Wajib Minimum, Begini Respons Bank

Bank Indonesia telah memutuskan pemangkasan giro wajib minimum, baik untuk valas maupun rupiah.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 02 Maret 2020  |  17:39 WIB
Karyawan menanta uang rupiah di kantor cabang Bank BRI syariah, Senin (3/7/2017). Bisnis - Abdullah Azzam
Karyawan menanta uang rupiah di kantor cabang Bank BRI syariah, Senin (3/7/2017). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Pelaku industri perbankan menyambut positif relaksasi dari Bank Indonesia berupa penurunan rasio giro wajib minimum (GWM).

Sebagai informasi, BI telah memutuskan untuk memangkas rasio GWM valas dari semula 8 persen menjadi 4 persen dari dana pihak ketiga bank. Kebijakan ini akan mulai berlaku pada 16 Maret 2020. Penurunan tersebut akan meningkatkan likuiditas valas di bank, jumlahnya sekitar US$3,2 miliar.

Otoritas moneter juga menurunkan sebesar 50 basis poin GWM rupiah dari 5,5 persen menjadi 5 persen. Namun, kebijakan ini khusus untuk bank yang melakukan pembiayaan ekspor dan impor.

Direktur Wholesale Banking PT Bank Permata Tbk. Darwin Wibowo mengatakan perseroan sangat mendukung langkah yang diambil oleh regulator tersebut.

"Saya belum sempat pelajari, tetapi penurunan GWM selalu membantu perbankan dari sisi likuiditas," katanya, Senin (2/3/2020).

Akan tetapi, Darwin mengakui perbankan saat ini masih memiliki ruang yang cukup baik dari segi likuiditas.

"Likuiditas sementara ini memang cukup terjaga. Kalau mau benar-benar dimanfaatkan untuk intermediasi mungkin perlu waktu untuk bisa lebih baik," katanya.

Hal senada juga disebutkan oleh, Presiden Direktur PT Bank Pan Indonesia Tbk. Herwidayatmo.

"Kami berpendapat langkah yang diambil oleh Bank Indonesia tersebut sangat tepat, terutama untuk memberi kolenggaran likuiditas kepada perbankan dan menggerakkan ekonomi," katanya.

Di hubungi terpisah, Senior Faculty Lembaga Pengembangan Perbankan Indonesia (LPPI) Elis Muldjiwati menyebutkan pelonggaran tersebut setidaknya harus menunggu hingga semester kedua tahun ini agar termanfaatkan.

"Setidaknya harus menunggu periode menjelang lebaran dan setelah lebaran. Saat itu, musim panas sudah mulai datang, dan konsumsi sudah mulai membaik," katanya.

Dia menjelaskan, saat ini perbankan saat ini masih belum mampu menyalurkan kreditnya dengan baik lantaran pelaku industri riil sedang dalam tekanan.

Rantai pasok mereka yang mayoritas berasal dari China terhambat, baik untuk barang industri mapupun konsumsi.

"Ini membuat harga semakin mahal dan menghambat produksi dan konsumsi. Kalau, mencari di luar China pun, harga barang sudah mulai naik signifikan juga," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia giro wajib minimum
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top