Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BCA Syariah Selektif dalam Bisnis Bank Garansi Tahun Ini

Kewajiban bank garansi BCA Syariah per kuartal pertama tahun ini tercatat Rp31,8 miliar, turun tipis dari periode sama tahun lalu Rp34 miliar.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 04 Mei 2020  |  23:58 WIB
Karyawan menghitung uang rupiah di kantor cabang Bank BCA Syariah di Jakarta, Selasa (7/1/2020). Bisnis - Abdullah Azzam
Karyawan menghitung uang rupiah di kantor cabang Bank BCA Syariah di Jakarta, Selasa (7/1/2020). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank BCA Syariah selektif dalam meningkatkan bisnis bank garansinya sepanjang tahun ini di tengah pandemi corona.

Presiden Direktur BCA Syariah John Kosasih mengatakan bisnis garansi perseroan merupakan satu paket dari bisnis pembiayaan syariah.

Ketika pembiayaan melemah akibat pandemi virus corona, bisnis garansi pun akan mendapat tekanan yang serupa.

"Saya kira tunggu dulu, tetapi kami akan tetap optimis dan berharap yang terbaik. Bank garansi kami terkait dengan proyek dengan pemerintah, sebagian juga dengan swasta," paparnya kepada Bisnis, Minggu (3/5/2020).

Meski demikian, Direktur BCA Syariah Rickyadi Widjaja menambahkan terganjalnya bisnis ini tidak akan terlalu berdampak pada perolehan pendapatan.

Pasalnya, besaran kontijensi yang dimiliki saat ini tidak terlalu besar dan belum menjadi penopang pendapatan operasional non penyaluran dana.

"Masih kecil, sehingga tidak terlalu berdampak," ujarnya.

Adapun, kewajiban bank garansi BCA Syariah per kuartal pertama tahun ini tercatat Rp31,8 miliar, turun tipis dari periode sama tahun lalu Rp34 miliar.

Sementara itu, perseroan mencatatkan pertumbuhan laba bersih sebesar 15,1 persen secara tahunan sepanjang 2019.

Pada tahun lalu, anak usaha PT Bank Central Asia Tbk. tersebut meraup laba bersih senilai Rp67,2 miliar. Pertumbuhan laba tersebut salah satunya didukung oleh pembiayan yang naik 15,2 persen menjadi Rp5,64 triliun.

Selain itu, aset BCA Syariah juga tumbuh 22,2 persen yoy menjadi Rp8,63 triliun. Pertumbuhan aset tersebut salah satunya didukung oleh peningkatan dana pihak ketiga yang naik 12,7 persen yoy menjadi Rp6,20 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank syariah BCA Syariah
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top