Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Realisasi Penyaluran KUR 46,66 Persen, BRI Optimistis Capai Target

Untuk KUR BRI, April–Mei fokus aktivitas tenaga pemasar mikro BRI adalah 80 persen restrukturisasi kredit dan 20 persen ekspansi kredit. Memasuki Juni, kondisinya berubah menjadi 66 persen ekspansi kredit dan sisanya restrukturisasi.
Ilman A. Sudarwan
Ilman A. Sudarwan - Bisnis.com 29 Juli 2020  |  22:44 WIB
Kantor pusat Bank Rakyat Indonesia - Dok. BRI
Kantor pusat Bank Rakyat Indonesia - Dok. BRI

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank Rakyat Indonesi (Persero) Tbk. (BBRI) mencatatkan penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) sebesar Rp56 triliun hingga akhir Juni 2020.

Sekretaris Perusahaan BRI Amam Sukriyanto menyampaikan penyaluran KUR tersebit diberikan kepada lebih dari 2 juta debitur di segmen usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

“Realisasi penyaluran ini setara dengan 46,66 persen dari target yang diberikan pemerintah untuk BRI. Mayoritas disalurkan di sektor pertanian sebesar 32 persen dan sektor perdagangan sebesar 38 persen,” katanya kepada Bisnis belum lama ini.

Dia menambahkan penyaluran KUR tersebut sejalan dengan perbaikan permintaan kredit pada Juni. Hal ini membuat perseroan mengubah fokus aktivitas pemasaran kredit mikro untuk lebih berfokus kepada ekspansi.

Dia menerangkan pada April—Mei fokus aktivitas tenaga pemasar mikro BRI adalah 80 persen restrukturisasi kredit dan 20 persen ekspansi kredit. Memasuki Juni, kondisinya berubah menjadi 66 persen ekspansi kredit dan sisanya restrukturisasi.

“Adanya pelonggaran PSBB [Pembatsan Sosial Berskala Besar] meningkatkan geliat ekonomi di tengah masyarakat,” kata Amam.

Dia menjelaskan sebesar 59 persen dari penyaluran KUR tersebit diberikan kepada sektor produksi. Dengan demikian, dia optimistis dapat mencapai target peyaluran KUR ke sektor produksi mininmal 60 persen pada tahun ini.

“BRI optimistis dapat menyalurkan KUR sesuai target yang ditetapkan oleh pemerintah. Strateginya yakni dengan penetapan sektor prioritas seperti pertanian, pangan, obat obatan dan alat kesehatan, serta melakukan digitalisasi dalam penyalurannya,” papar Amam.

Selain itu, dia menambahkan BRI melakukan channeling penyaluran KUR melalui e-commerce dan aplikasi ride-hailing, seperti Tokopedia, Gojek, Shopee, dan Grab.

Menurutnya, hal ini merupakan upaya BRI untuk mempercepat pemulihan ekonomi nasional dan sebagai komitmen BRI untuk sebagai dukungan dari Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kredit usaha rakyat bank bri
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top