Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ada Pandemi, Kredit dan Simpanan Valas Bank Mandiri Masih Tumbuh

Hingga Mei 2020, pertumbuhan kredit valas Bank Mandiri sebesar 7,7 persen YoY, sedangkan penghimpunan dana valas tumbuh 27,1 persen YoY.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 05 Agustus 2020  |  14:18 WIB
Karyawati bank menata uang dollar di kantor cabang PT Bank Mandiri Tbk. di Jakarta, Rabu (22/4/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Karyawati bank menata uang dollar di kantor cabang PT Bank Mandiri Tbk. di Jakarta, Rabu (22/4/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA -- PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. tetap menyalurkan kredit dan menghimpun dana pihak ketiga (DPK) dalam bentuk valuta asing di tengah pandemi Covid-19.

Wakil Direktur Utama Bank Mandiri Hery Gunardi mengatakan penyaluran kredit dalam bentuk valuta asing tersebut tetap memperhatikan profil risiko debitur dan biaya dana atau cost of fund bank.

Hingga Mei 2020, Bank Mandiri menyalurkan kredit valas senilai Rp133,2 triliun atau tumbuh 7,7 persen YoY. Penghimpunan dana dalam bentuk valas yang dilakukan Bank Mandiri pada periode tersebut adalah senilai Rp150,4 triliun atau tumbuh 27,1 persen.

"Saat ini Bank Mandiri tidak berfokus pada pertumbuhan yang agresif, tetapi lebih kepada penyaluran kredit dan penghimpunan dana yang sustain, mengingat dampak pandemi Covid-19 yang mempengaruhi sebagian besar sektor perekonomian Indonesia," katanya kepada Bisnis, belum lama ini.

Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah menilai risiko kredit terjadi dalam semua sektor di tengah pandemi Covid-19, dalam bentuk rupiah maupun valas. Apalagi saat ini kegiatan ekspor impor mengalami peningkatan risiko sehingga juga akan mempengaruhi penyaluran kredit dalam bentuk valas.

Meskipun demikian, Piter mengakui masih ada sektor usaha yang tetap bisa memanfaatkan peluang di tengah pandemi. Lantaran hal tersebut, peningkatan penyaluran kredit valas yang terjadi di Bank Mandiri menjadi hal wajar.

Analisis kredit valas, lanjutnya, sama saja dengan analisis kredit rupiah. Semua kredit pada dasarnya mempertimbangkan semua risiko dan juga aspek-aspek seperti karakter debitur maupun collateral.

"Ada perusahaan yang justru bisa memanfaatkan peluang, misalnya saja ada perusahaan yang terkait alat kesehatan yang bisa melakukan ekspor. Demikian juga dengan bank, yang memiliki keterkaitan dengan perusahaan ini sehingga penyaluran kredit valasnya justru meningkat," sebutnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank mandiri kredit valas simpanan valas
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top