Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ada Merger BRIS, Pelaku Fintech Syariah Harapkan Kecipratan Angin Segar

BRIS harapannya mampu menjadi pendorong, menilik para investor masih menganggap fintech murni syariah masih belum bisa membawa faktor komersial yang menarik ketimbang platform konvensional.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 12 Januari 2021  |  18:53 WIB
Karyawan menunjukan aplikasi BRISOnline di salah satu kantor cabang BRI Syariah di Jakarta, Rabu (29/7/2020). Bisnis - Abdurachman
Karyawan menunjukan aplikasi BRISOnline di salah satu kantor cabang BRI Syariah di Jakarta, Rabu (29/7/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Penggabungan perbankan syariah milik BUMN menjadi PT Bank Syariah Tbk. (BRIS) diharapkan dapat membawa angin segar bagi startup teknologi finansial (fintech) syariah. 

Ketua Umum Asosiasi Fintech Syariah Indonesia (AFSI) Ronald Yusuf Wijaya mengharapkan bank syariah hasil peleburan yang digadang-gadang menjadi bank syariah terbesar di Indonesia, akan mampu berdampak pada kemudahan meraih pendanaan bagi startup fintech syariah. Hal itu disampaikan Ronald karena mempertimbangkan pengalamannya saat bertemu para investor atau perusahaan modal ventura.

"Biasanya ada dua yang jadi sorotan. Pertama, mereka masih melihat rasio ekonomi syariah Indonesia masih kecil sekali. Jadi dianggapnya market-nya kecil dan kurang menarik. Kedua, ketika melihat potensinya berdasarkan kesiapan infrastruktur, untuk mengukur seperapa cepat kita bisa scale-up," ujarnya kepada Bisnis, Selasa (12/1/2021).

Ronald yang juga Direktur Utama PT Ethis Fintek Indonesia (Ethis) menilai platform fintech yang murni syariah masih belum bisa memiliki faktor komersial yang menarik bagi para investor ketimbang platform konvensional.

Oleh sebab itu, lewat momentum merger antara PT Bank BRIsyariah Tbk., PT Bank Syariah Mandiri, dan PT Bank BNI Syariah, harapannya investor perseorangan (angel investor) dan PMV mulai melirik platform syariah.

"Kita juga memahami, investor punya kepentingan dan pertimbangan bisnis, kapan waktu tepat untuk masuk dan kapan exit untuk mendapatkan profit. Nah, pembentukan bank syariah besar ini kami harap bisa jadi momentum," tambahnya.

Ronald mengungkap bahwa momen ini pun punya dampak positif bagi perusahaannya, Ethis, sebagai sebuah platform islamic crowdfunding yang bisa mempertemukan pendana (lender) dan peminjam dana (borrower) bukan hanya dari Indonesia.

Inilah kenapa pada 2021, Ethis berani memasang target pertumbuhan penyaluran pinjaman hingga enam kali lipat dan mampu naik kelas dari fintech berstatus terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menjadi fintech berizin OJK. 

"Mempertemukan lender dan borrower secara internasional itu misi besar kami. Kita sendiri sudah punya jaringan platform beroperasi di Dubai dan Malaysia. Di Indonesia, kita coba bangkit dari dampak pandemi kemarin, di mana penyaluran kita hanya Rp30 miliar selama 2020, targetnya menjadi Rp180 miliar di tahun ini," tutupnya. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank syariah perbankan bri syariah
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top