Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pinjaman Syariah, Asosiasi Fintech Angkat Suara Terkait Bank Syariah Indonesia (BSI)

Kehadiran Bank Syariah Indonesia diyakini memperkuat ekosistem keuangan digital berbasis syariah.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 31 Januari 2021  |  14:15 WIB
Petugas Bank Indonesia (BI) Tegal mempraktekkan cara melakukan pembayaran melalui aplikasi uang elektronik
Petugas Bank Indonesia (BI) Tegal mempraktekkan cara melakukan pembayaran melalui aplikasi uang elektronik "server based", dompet elektronik dan mobile banking saat peluncuran dan implementasi QR Code Indonesian Standard (QRIS) untuk desa wisata di Pasar Slumpring, Desa Cempaka, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah, Minggu (16/2/2019). ANTARA FOTO - Oky Lukmansyah

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) menyebut kehadiran Bank Syariah Indonesia per 1 Februari 2021 esok akan mendorong infrasstruktur keuangan syariah di Tanah Air.

Ketua Klaster Syariah AFPI Lutfi Adhiansyah mengatakan Indonesia sebagai negara mayoritas muslim membutuhkan ekosistem yang mendukung gaya hidup dari sisi syariah, mulai fashion, makanan, hingga layanan keuangan.

"Kami pun menyambut baik hadirnya merger Bank Syariah Indonesia (BSI) karena dengan proses ini aset [keuangan syariah] akan naik, jumlah nasabahnya terkonsentrasi, dan infrastruktur semakin kuat," kaya Lutfi


Otomatis jika infrastruktur bank kuat, fintech pendanaan syariah juga akan menguat. Kuat disini bank menjadi pendukung infrastruktur Fintech Pendanaan sebagai bentuk RDL (rekening dana lender) atau pun dalam bentuk payment gateway. Bank juga bisa menjadi corporate lender fintech syariah dan jadi super investor sebagai channeling," ungkap Lutfi dalam keterangannya, dikutip Minggu (31/1/2021).

Dengan semakin kokohnya teknologi keuangan berbasis syariah khususnya sektor pendanaan maka akan mempercepat pendorong Indonesia sebagai rujukan pusat halal dunia dan produsen produk halal pada 2024.

"Bukan saja produknya diproses dan dikemas secara halal, tetapi sampai perusahaan penjualan barangnya juga memakai metode pembayaran yang halal. Itu yang dinamakan halal value chain," ujar Lutfi yang juga CEO PT Ammana Fintek Syariah (Ammana) ini

Dia menyebutkan sebagai perusahaan teknologi keuangan dengan bisnis peer-to-peer (P2P) lending berbasis syariah, pihaknya siap menjadi bagian dari mata rantai halal. Dukungan keunggulan teknologi yang diandalkan perusahaan fintech mampu membuat pergerakannya masif, lebih cepat, lebih efisien dan lebih transparan dalam menyebarkan keuangan syariah.

Sekadar informasi, dalam Masterplan Ekonomi Syariah Indonesia 2019 - 2024, penguatan keuangan syariah menjadi salah satu strategi utama untuk mewujudkan Indonesia menjadi pusat ekonomi syariah terkemuka dunia.

Strategi tersebut diturunkan menjadi beberapa program utama salah satunya membangun national halal fund yang ditujukan diantaranya untuk mendorong tumbuhnya halal value chain sektor-sektor prioritas, pembiayaan untuk meningkatkan produktivitas usaha UMKM di industri halal, dan pembiayaan dan akses untuk meningkatkan eksposur internasional

Untuk visi tersebut, Lutfi menegaskan Fintech Pendanaan Syariah akan masuk ke aspek-aspek yang selama ini sektor digitalnya belum kuat seperti pembiayaan UMKM, pendaftaran haji dan umrah yang dapat dilakukan secara digital sehingga bisa terakselerasi.

Juru Bicara AFPI Andi Taufan Garuda Putra melalui menambahkan bahwa pihaknya siap mendukung kebangkitan Ekonomi Syariah dan memiliki daya tahan yang baik dalam menghadapi gejolak masa pandemi Covid-19.

"AFPI juga menyampaikan selamat dan apresiasi atas terpilihnya Erick Thohir sebagai Ketua Umum Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) periode 2021 sampai 2024. AFPI akan memberikan kontribusi dan berperan aktif dalam membangun ekosistem layanan keuangan syariah berbasis digital, untuk terus memajukan para pelaku UMKM produk halal," ungkapnya.

Riset mengenai Fintech Pendanaan Syariah sendiri menurut penelitian yang dilakukan AFPI bersama DailySocial bertajuk ‘Evolving Landscape of Fintech Lending in Indonesia’, dari hasil survey 10 penyelenggara Fintech Pendanaan Syariah terdapat perbedaan rata-rata nilai pinjaman berdasarkan target peminjannya.

Bagi sektor konsumtif (perorangan) rata-rata nilai pinjaman antara Rp 500 ribu sampai dengan Rp10 juta, sedangkan untuk UMKM berada di atas Rp50 juta. Dalam hal implementasi teknologi, pelaku fintech pendanaan syariah dominan menggunakan teknologi cloud dan pembayaran gateway atau akun virtual.

"Fintech pendanaan memiliki kecepatan dan inovasi tanpa batas sehingga meningkatkan adaptasi produk dan layanan karena respon yang cepat, jangkauan yang luas dan integrasi yang mulus. Selain itu, teknologi yang dimiliki mampu mendukung transparansi dan kemampuan audit transaksi serta keamanan secara real time. Tentunya hal tersebut juga menjadi bagian dari nilai syariah yang terus dikedepankan oleh industri keuangan syariah nasional," jelas Taufan.

Taufan menambahkan sebagai mitra dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK), AFPI terus bekerjasama dengan sejumlah pihak untuk menciptakan iklim kondusif di industri fintech pendanaan syariah, sehingga dapat memberikan perlindungan bagi masyarakat pengguna jasa, baik sebagai borrower (peminjam) maupun sebagai lender (pemberi pinjaman) khususnya dalam memperkuat akses permodalan bagi UMKM dan pelaku industri halal.

Layanan Fintech Pendanaan khususnya sektor syariah pun dianggap telah mampu menjadi tren yang mendukung rantai pasok produk halal dengan pembayaran usaha barang atau jasa syariah.

"AFPI bersama seluruh anggota Fintech Pendanaan syariah secara langsung siap berkontribusi lebih dalam mendukung pengembangan industri produk halal di Tanah Air dengan aktif memberikan akses pembiayaan bagi UMKM yang bergerak di produk halal ini sekaligus turut mengembangkan ekosistem digital agar bantuan serta dukungan yang didapatkan para UMKM bisa lebih maksimal dan kaya manfaat," tutupnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank syariah fintech Bank Syariah Indonesia
Editor : Anggara Pernando
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top