Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wapres Sebut Merger Bank Syariah Indonesia Belum Selesai, Ini PR-nya

Wapres mengatakan beberapa PR di antaranya adalah proses integrasi prosedur standar operasi atau SOP dari penggabungan ketiga entitas.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 25 Februari 2021  |  12:45 WIB
Wakil Presiden Ma'ruf Amin memberikan pernyataan pers lewat telekonferensi dengan wartawan dari rumah dinas wapres di Jakarta, Senin (8/6/2020) - Antara
Wakil Presiden Ma'ruf Amin memberikan pernyataan pers lewat telekonferensi dengan wartawan dari rumah dinas wapres di Jakarta, Senin (8/6/2020) - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengatakan PT Bank Syariah Indonesia Tbk., (BSI) masih memiliki sejumlah pekerjaan rumah, salah satunya proses peleburan ketiga bank himbara syariah.

Wapres mengatakan beberapa PR di antaranya adalah proses integrasi prosedur standar operasi atau SOP dari penggabungan ketiga entitas.

“Saya harapkan segera menuntaskan integrasi operasionalnya. Berbagai SOP harus segera diseleraskan baik dalam proses bisnis maupun dalam manajemen risiko,” katanya dalam Rapat Kerja Nasional pada Kamis (25/2/2021).

Kedua, BSI harus mampu menggabungkan keunggulan dari setiap entitas, seperti SDM, teknologi, dan jaringan BSI yang telah menjangkau 348 atau 67 persen dari total jumlah kabupaten/kota di Indonesia harus dioptimalkan.

“Tantangan merger adalah integrasi budaya kerja. Saya harapkan insan BSI menyadari saudara-saudara adalah insan BSI, bukan lagi pegawai Bank Syariah Mandiri, BNI Syariah atau BRI Syariah. Jadi harus melebur dengan budaya kerja yang sama,” ungkapnya.

Sebagai bank syariah dengan aset Rp239,56 triliun, Wapres juga mengingatkan perlu segera dilakukannya integrasi sistem teknologi informasi, tanpa mengabaikan faktor keamanan.

“Sudah tentu akan terjadi upaya penyusupan baik untuk mengacaukan jalannya operasi maupun untuk mengalihkan aset secara ilegal. Untuk itu, security dari sistem teknologi informasi yang digunakan harus dibangun dengan cermat sejak awal.

Wapres Ma’ruf juga mendorong BSI agar segera dapat menjadi bank buku 4 agar target menjadi pemain global juga tercapai.

Seperti diberitakan sebelumnya, dari penggabungan tersebut, BSI mencatatkan total aset sebesar Rp239,56 triliun per Desember 2020 atau urutan ketujuh terbesar di industri perbankan nasional. Adapun, modal inti mencapai Rp22,61 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank syariah Ma'ruf Amin wapres ma'ruf amin
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top