Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wapres Minta Bank Syariah Indonesia Mulai Pikirkan Cara Go Global

Wapres Ma’ruf Amin mengatakan menjadi pemain global memang tidak mudah lantaran BSI masih masuk kategori bank buku 3. Lantas bagaimana caranya?
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 25 Februari 2021  |  16:48 WIB
Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat mengisi diskusi ekonomi dan perbankan syariah di era new normal  -  Setwapres
Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat mengisi diskusi ekonomi dan perbankan syariah di era new normal - Setwapres

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Presiden Ma’ruf Amin mendorong akselerasi bisnis PT Bank Syariah Indonesia Tbk., (BSI) untuk mengejar visi menjadi pemain global.

Wapres mengatakan menjadi pemain global memang tidak mudah lantaran BSI masih masuk kategori bank buku 3. Untuk itu, segala upaya meningkatkan BSI menjadi bank buku 4 harus segera diwujudkan.

“Kita harus mulai memikirkan untuk menyusun rencana kerja untuk menjadikan BSI sebagai pemain global. Pemerintah berkomitmen untuk memberikan dukungan pada kebijakan yang dapat meningkatkan peringkat BSI sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku,” katanya dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) BSI pada Kamis (25/2/2021).

Wapres berharap kepercayaan kepada BSI untuk terlibat dalam pembiayaan proyek infrastruktur semakin besar. Dia mengapresiasi keberhasilan BSI sebagai pemimpin sindikasi pembiayaan jalan lintas timur (Jalintim) Sumatera.

Seperti diberitakan sebelumnya, mega merger bank syariah milik bank BUMN secara resmi terwujud pada 1 Februari 2021. Proses merger dilakukan dalam waktu relatif singkat yakni kurang dari 5 bulan.

Dari penggabungan tersebut, BSI mencatatkan total aset sebesar Rp239,56 triliun per Desember 2020 atau urutan ketujuh terbesar di industri perbankan nasional. Adapun, modal inti mencapai Rp22,61 triliun.

Direktur Utama Bank Syariah Indonesia Hery Gunardi meyakini pada 2021 perusahaan membidik aset tumbuh menjadi Rp250 triliun dengan pembiayaan naik di atas 10 persen. Bahkan, profit dipatok jadi Rp3 triliun.

"Suatu hari nanti market cap kita bisa mencapai US$7 miliar - US$8 miliar. Dan kalau sudah sampai kita bisa bersanding dengan Al Bilad [Saudi], Boubyan Bank [Kuwait]," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank syariah Ma'ruf Amin wapres ma'ruf amin
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top