Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kalah Jauh dari Negeri K-Pop, Rasio Kredit UMKM RI di Bawah 20 Persen

Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Teten Masduki pun menyoroti rasio kredit perbankan bagi UMKM tersebut.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 17 Maret 2021  |  14:56 WIB
Pengunjung melihat produk UMKM di Jakarta, belum lama ini. Bisnis - Abdurachman
Pengunjung melihat produk UMKM di Jakarta, belum lama ini. Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Rasio penyaluran kredit perbankan ke segmen usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Indonesia masih di bawah beberapa negara lain di Asia, termasuk negara K-Pop Korea Selatan.

Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Teten Masduki pun menyoroti rasio kredit perbankan bagi UMKM tersebut.

"Rasio di Indonesia masih di bawah 20 persen," katanya seperti dilansir Tempo.co, Rabu (17/3/2021).

Sebagai perbandingan, Teten menyebutkan di Singapura rasio penyaluran kredit UMKM terhadap total pembiayaan bank mencapai 39 persen, Thailand 50 persen, Malaysia 51 persen, Jepang 66 persen, dan Korea Selatan 81 persen.

Untuk itu, pemerintah menargetkan rasio di Indonesia naik jadi 22 sampai 30 persen hingga 2024. Menurutnya, hal tersebut juga yang jadi terobosan dalam UU Cipta Kerja lewat aturan turunannya Peraturan Pemerintah (PP) No.7/2021. "Yaitu penguatan skema pembiayaan," kata dia.

Penguatan pembiayaan ini, lanjutnya, meliputi restrukturisasi kredit, rekonstruksi usaha, hingga bantuan permodalan. Lalu, imbal jasa penjaminan dan subsidi bunga, penjaminan kredit modal kerja, penyaluran dana bergulir, dan bentuk pembiayaan lainnya.

Jika masalah pembiayaan ini bisa terselesaikan, Teten pun membidik 2,5 juta UMKM untuk naik kelas jadi sektor informal. Selain itu, dia juga punya target mencetak 100 koperasi modern.

Untuk itu, ada empat program yang dijanjikan Teten. Mulai dari transformasi dari informal ke formal hingga transformasi ke digital dan pemanfaatan teknologi UMKM. Kemudian, transformasi ke dalam rantai nilai (value chain) dan modernisasi koperasi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan kredit teten masduki kemenkop kredit umkm

Sumber : Tempo.co

Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top