Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Manulife Indonesia Sudah Bayarkan Klaim Covid-19 Hingga Rp172,5 Miliar

Di samping pembayaran klaim, Manulife Indonesia juga memberikan fasilitas Customer Contact Centre yang lebih representatif dan nyaman bagi nasabah.
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 16 April 2021  |  00:34 WIB
Warga melintas didekat logo perusahaan PT Asuransi Jiwa Manulife Indonesia di Jakarta, Senin (11/5/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Warga melintas didekat logo perusahaan PT Asuransi Jiwa Manulife Indonesia di Jakarta, Senin (11/5/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - PT Asuransi Jiwa Manulife Indonesia (Manulife Indonesia) menegaskan akan terus berupaya meningkatkan pelayanan terhadap para nasabah.

Director & Chief Marketing Officer Manulife Indonesia Novita Rumngangun mengatakan salah satu upaya itu dengan memenuhi komitmen pembayaran klaim kepada nasabah. Pada 2020, jelas dia, total klaim (unaudited) yang dibayarkan Manulife Indonesia tercatat sebesar Rp5,5 triliun.

Realisasi itu, jelasnya, sama dengan pembayaran klaim sebesar Rp15 miliar per hari atau Rp631 juta per jamnya. Di sisi lain, hingga awal Maret 2021, sambung Novita, Manulife Inodonesia telah membayarkan klaim terkait dengan Covid-19 hingga Rp172,5 miliar.

"Total klaim Covid-19 yang dibayarkan Manulife Indonesia hingga 10 Maret 2021 tercatat sebanyak Rp172,5 miliar," jelasnya, seperti dikutip dari keterangan resmi, Kamis (15/4/2021).

Di samping pembayaran klaim, pihaknya juga memberikan fasilitas Customer Contact Centre yang lebih representatif dan nyaman. Manulife Indonesia, jelas Novita, pun telah mengalihkan layanan Customer Contact Centre dari sebelumnya di lantai 3 South Tower ke Ground Floor North Tower Sampoerna Strategic Square, Jakarta.

Menurutnya, sejak Customer Contact Centre yang baru ini diperkenalkan, sudah banyak nasabah yang memanfaatkan fasilitas tersebut untuk mendapatkan pelayanan.

"Di antaranya pengajuan klaim rumah sakit dan kematian sekitar kurang dari 100 nasabah. Sedangkan, klaim pensiun sekitar 200 nasabah, terutama pada bulan Maret 2021," jelas dia.

Presiden Direktur dan CEO Manulife Indonesia Ryan Charland mengatakan pengalihan fasilitas Customer Contact Centre tersebut penting karena jumlah nasabah yang datang cukup banyak. Dia menjelaskan jumlah rata-rata nasabah yang datang ke layanan Customer Contact Centre Manulife Indonesia sebelum pandemi tercatat sekitar 100-120 orang per hari.

Pada masa pandemi Covid-19, sambung dia, terutama dengan pembatasan kapasitas, nasabah yang datang rata-rata 50 orang per hari dengan menjalankan protokol kesehatan. Menurutnya, masih banyak nasabah yang memilih untuk datang langsung ke Customer Contact Centre, kendati Manulife Indonesia sebenarnya telah menyediakan layanan non face to face dengan dukungan teknologi informasi terkini. 

“Kenyamanan nasabah harus menjadi prioritas utama. Apa yang menjadi kebutuhan nasabah harus didahulukan. Makanya kita harus terus berinovasi untuk memenuhi kebutuhan mereka dengan lebih baik. Itulah kunci sukses sebuah bisnis bisa bertahan lama,” jelas Ryan.

Ryan menambahkan Manulife Indonesia juga terus berinovasi untuk menjaga kesehatan, keamanan, dan kenyamanan nasabah, karyawan dan tenaga pemasarnya. Langkah tersebut, jelasnya, merupakan cara terbaik agar Manulife Indonesia terus bertumbuh. 

Sebagai wujud kepedulian terhadap para karyawan dan tenaga pemasar, jelasnya, Manulife Indonesia juga merenovasi kantor pusat dengan mengubah tata letak dan suasana melalui konsep open space. Dengan begitu, dia meyakini karyawan dan tenaga pemasar dapat berkolaborasi satu sama lain dalam memenuhi kebutuhan nasabah.

"Tentu saja, tumbuhnya premi asuransi kesehatan ini perlu diikuti dengan pelayanan yang prima terhadap nasabah dari para karyawan dan tenaga pemasar di berbagai cabang Manulife di Indonesia. Dengan adanya fasilitas layanan nasabah yang baru ini diharapkan angka kepuasan nasabah akan jauh lebih bagus lagi sehingga dapat mendongkrak kenaikan peringkat Manulife Indonesia lebih baik lagi," jelas dia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi asuransi jiwa manulife indonesia
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top