Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Proyeksi Pembiayaan Mobil Baru Multifinance di Era Pajak Emisi

Perusahaan multifinance memperkirakan nilai pembiayaan mobil baru akan mengalami kenaikan sampai akhir tahun, yang salah satunya terdorong penjualan mobil kelas menengah ke atas.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 28 Oktober 2021  |  17:29 WIB
Proyeksi Pembiayaan Mobil Baru Multifinance di Era Pajak Emisi
Ilustrasi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan pembiayaan (multifinance) masih berharap proyeksi nilai pembiayaan mobil baru akan mengalami kenaikan sampai akhir tahun, yang salah satunya terdorong penjualan mobil kelas menengah ke atas.

Seperti diketahui, penjualan mobil baru masih terdorong momentum pajak barang mewah (PPnBM) ditanggung pemerintah sampai akhir periode 2021. Terkini, regulasi PPnBM terbaru berbasis kadar emisi dan tingkat efisiensi bahan bakar diproyeksi turut mendorong nilai pembiayaan yang masuk.

Direktur Utama PT BCA Finance Roni Haslim menilai proyeksi tersebut bukanlah harapan kosong dan terbilang memungkinkan, karena regulasi baru ini akan membawa revisi harga di beberapa tipe kendaraan. Ada yang naik, tapi ada pula yang turun.

Lewat tren ini, calon konsumen yang bakal membeli atau mengganti mobil, harapannya mulai tergoda untuk mengambil tipe unit yang lebih tinggi ketimbang incaran sebelumnya.

"Beberapa tipe mobil yang akan turun harga menurut saya adalah hal positif untuk pasar. Mobil-mobil mewah semakin terjangkau, sehingga diharapkan volume [outstanding yang masuk] bisa naik," ujarnya kepada Bisnis, Rabu (27/10/2021).

Namun, dari sisi kendaraan mewah yang berbasis listrik, Roni menilai masih perlu waktu untuk bisa dilirik konsumen. Ke depan, harapannya harga unit mobil ini jadi lebih terjangkau dan basis nasabah yang notabene bagian ekosistem PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) semakin mampu membeli.

Sedikit berbeda, Presiden Direktur PT CIMB Niaga Auto Finance (CIMB Niaga Finance/CNAF) Ristiawan Suherman justru melihat bahwa dampak mobil berteknologi listrik yang lebih murah merupakan potensi besar buat industri pembiayaan.

Alasannya, awareness dan animo nasabah sudah mulai tinggi soal mobil jenis full electric battery, hybrid, sampai plug-in hybrid (PHEV). Terutama karena pengaruh keterkenalan Tesla (NASDAQ:TSLA) dan pendirinya, Elon Musk. CNAF pun sempat mengakomodasi pembiayaan untuk belasan mobil yang diimpor ini.

"Sejauh pemerintah dapat mempercepat kesiapan infrastruktur pendukung untuk kendaraan listrik dan kendaraan ramah lingkungan, kami yakin dampak positif juga akan didapatkan oleh perusahaan pembiayaan," ungkapnya kepada Bisnis.

Selain itu, menurutnya salah satu keuntungan lain dari terus mendukung pemerintah dan industri otomotif mendorong penjualan mobil ramah lingkungan dari sisi pembiayaan, karena dampak konkretnya kepada risiko gagal bayar cicilan.

"Dampak kongkritnya adalah mobil listrik dapat menghemat pengeluaran dari sisi biaya bahan bakar dan perawatan. Penurunan pengeluaran bulanan tersebut akan meningkatkan kemampuan bayar nasabah, yang harapan ikut membawa tingkat kredit bermasalah untuk nasabah segmen mobil listrik akan jauh lebih kecil," jelasnya.

Adapun, pengamat otomotif dan praktisi industri multifinance Jodjana Jody sempat mengungkap bahwa regulasi ini juga akan membuat tren kontraproduktif di industri otomotif, kendati harus diakui memiliki dampak yang bagus untuk jangka panjang.

Pasalnya, pria yang sempat memimpin Auto2000 (2010) dan Astra Credit Companies (2015) ini melihat hampir semua mobil produksi lokal akan mengalami kenaikan harga, sementara masyarakat yang bisa 'tergoda' mengambil unit segmen upper class hanya segelintir.

"Selain itu, dengan produk impor seperti sedan maupun SUV mewah yang semua tarifnya [porsi PPnBM] turun, kalau benar-benar laku, maka ini akan memacu importasi dan menganggu trade balance ke depan," ungkapnya kepada Bisnis.

Namun, diharapkan daya beli masyarakat yang masih belum pulih betul, ditambah kenaikan porsi PPnBM beberapa jenis mobil yang sedang laku-lakunya, dalam jangka pendek tidak terlalu memberikan fluktuasi pasar dan memberikan tekanan baru ke industri otomotif.

Sebagai contoh, LCGC yang menguasai 20 persen pangsa pasar otomotif yang sebelumnya hanya terkena PPnBM 0 persen dari harga akan mulai dikenakan pajak emisi.

Beberapa jenis mobil di segmen MPV 4x2 yang selama ini menyumbang 56 persen pasar otomotif ini juga akan mengalami kenaikan tarif PPnBM dari 10 persen ke 15 persen, atau lebih tergantung emisinya untuk kapasitas 1500 cc ke bawah.

Sementara itu, MPV berkapasitas mesin 1500-2500 cc yang belum menerapkan teknologi tinggi untuk menekan emisi, beberapa tipenya kemungkinan akan terkena kenaikan dari PPnBM 20 persen ke 25 persen, karena pengkajian hasil emisi yang lebih ketat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

multifinance pembiayaan PPnBM
Editor : Azizah Nur Alfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top