Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ditopang Deposito, Simpanan Perbankan Tembus Rp7.064 Triliun pada November 2021

Penghimpunan DPK pada November 2021 tercatat sebesar Rp7.064,6 triliun, tumbuh 10,3 persen secara tahunan (yoy)
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 23 Desember 2021  |  14:01 WIB
Karyawati menunjukan Uang Rupiah dan Dollar AS di salah satu kantor cabang Bank BNI di Jakarta, Kamis (3/9/2020).  Bisnis - Himawan L Nugraha
Karyawati menunjukan Uang Rupiah dan Dollar AS di salah satu kantor cabang Bank BNI di Jakarta, Kamis (3/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA – Menjelang akhir 2021, tren penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) terus mengalami peningkatan baik secara tahunan maupun bulanan.

Bank Indonesia dalam laporan analisis perkembangan uang beredar, Kamis (23/12/2021, menyebutkan penghimpunan DPK pada November 2021 tercatat sebesar Rp7.064,6 triliun, tumbuh 10,3 persen secara tahunan (yoy) dan 9,6 persen dibandingkan Oktober.

“Peningkatan DPK terutama bersumber dari simpanan berjangka. Berdasarkan golongan nasabah, peningkatan simpanan berjangka terjadi pada seluruh golongan nasabah, baik nasabah korporasi maupun perorangan,” tulis laporan tersebut.

Bank sentral mencatat bahwa simpanan berjangka tumbuh dari 0,3 persen yoy pada Oktober 2021 menjadi 2,2 persen yoy per November. Ini bersumber dari peningkatan simpanan berjangka pada bank, yang berada di DKI Jakarta dan Sumatra Selatan.

Sementara itu, giro masih tumbuh stabil 22,0 persen yoy pada November seiring dengan peningkatan giro rupiah yang diimbangi dengan perlambatan giro valas.

Di sisi lain, tabungan mencatat perlambatan, dari 12,9 persen yoy pada Oktober 2021 menjadi 12,0 persen yoy pada bulan laporan, khususnya di tabungan rupiah.

Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo mengatakan kondisi likuiditas perbankan pada November 2021 sangat longgar, tercermin dari rasio Alat Likuid terhadap DPK yang tinggi mencapai 34,24 persen, serta DPK tumbuh 10,37 persen.

Menurutnya, likuiditas perekonomian meningkat tercermin pada uang beredar dalam arti sempit (M1) dan luas (M2) yang tumbuh masing-masing 14,7 persen yoy dan 11,0 persen yoy. Pertumbuhan uang beredar didukung peningkatan kredit perbankan dan ekspansi fiskal.

Sementara itu, penyaluran kredit pada November 2021 tercatat sebesar Rp5.694,9 triliun, tumbuh 4,4 persen yoy, lebih tinggi dibandingkan bulan sebelumnya, 3,0 persen yoy.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan simpanan perbankan dpk likuiditas
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top