Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Nasional Re Antisipasi Potensi Kenaikan Klaim Reasuransi Kredit

Potensi kenaikan tersebut dapat terjadi ketika program relaksasi kredit berakhir.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 26 Desember 2021  |  19:56 WIB
Karyawan memotret deretan logo-logo perusahaan asuransi di Kantor Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) di Jakarta, Selasa (22/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Karyawan memotret deretan logo-logo perusahaan asuransi di Kantor Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) di Jakarta, Selasa (22/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA -- PT Reasuransi Nasional Indonesia atau Nasional Re mengantisipasi potensi meningkatnya klaim reasuransi kredit. Potensi kenaikan tersebut dapat terjadi ketika program relaksasi kredit berakhir.

Direktur Utama Nasional Re Dody Achmad Sudiyar Dalimunthe mengatakan, saat ini perusahaan-perusahaan reasuransi di Indonesia tengah mencoba mengkonsolidasikan kembali dengan perusahaan asuransi terkait asuransi kredit

Menurutnya, asuransi kredit memang menjadi perhatian utama perusahaan reasuransi saat ini, sejalan dengan imbauan Asosiasi Asuransi Umum Indonesia agar para anggotanya meninjau ulang penerbitan asuransi kredit.

"Karena ke depan kami punya ekspektasi kemungkinan saat relaksasi ini berakhir, jangan sampai kemudian kecukupan dana untuk membayar klaim jika nanti ada klaim, itu tidak ada. Makanya me-review pencadangan di samping juga menegosiasi tarif," ujar Dody ketika ditemui baru-baru ini.

Selain itu, pihaknya juga berkoordinasi dengan perbankan untuk melibatkan pihak reasuradur dalam memitigasi risiko penyaluran kredit kepada debitur.  "Itu fungsi kami di perusahaan reasuransi," imbuhnya.

Adapun, Nasional Re tengah memperbaiki tata kelola risiko dan pencatatan keuangannya. Perbaikan ini, kata Dody, akan berimbas pada kondisi keuangan perusahaan pada 2020. Namun, dia memastikan kondisi keuangan perusahaan membaik di 2021 dan optimistis kapasitas perusahaan akan lebih baik tahun depan.

"Dan Alhamdulillah induk kami Askrindo juga mendukung. Kami saat ini lebih konservatif dalam menghitung pencadangan menggunakan metode yang lebih baik dari sebelumnya. Jadi kami optimistis pencadangannya cukup dan dibantu dengan aktuaris yang proper. Kami juga diawasi oleh kantor akuntan publik yang bagus yang direkomendasikan holding kami," jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi kredit asuransi umum reasuransi nasional
Editor : Azizah Nur Alfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top