Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

ATM Diperkirakan Bakal Punah, BCA (BBCA): Kartu Debit Masih Jadi Andalan Nasabah

Secara persentase, BCA (BBCA) mencatat petumbuhan transaksi lewat kanal QRIS tumbuh sangat signifikan, tetapi secara nilai masih jauh di bawah kartu debit.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 15 Februari 2022  |  11:03 WIB
Kartu Debit BCA.  - BCA
Kartu Debit BCA. - BCA

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) menilai penggunaan kartu debit hingga saat ini masih menjadi salah satu alat pembayaran andalan nasabah perseroan.

Tercatat, hingga Desember 2021, jumlah kartu debit yang beredar sebesar 24,5 juta dibandingkan dengan periode 2020 sebesar 22,5 juta. Selain itu, sepanjang 2021, emiten bank bersandi BBCA ini mencatat transaksi kartu debit sebesar Rp190 triliun.

Executive Vice President Secretariat & Corporate Communication BCA Hera F. Haryn mengatakan kartu debit BCA merupakan fasilitas bagi pemilik rekening tabungan BCA.

Di samping itu, Hera menyatakan ada 4 keuntungan penggunaan kartu debit BCA. Pertama, kemudahan pembayaran online di berbagai situs, aplikasi, atau layanan online.

Kedua, memberikan kenyamanan transaksi debit di jutaan gerai berlogo debit BCA untuk transaksi di dalam negeri dan puluhan juta gerai di luar negeri yang terkoneksi melalui jaringan Mastercard.

Ketiga, kemudahan mengubah PIN (Personal Identification Number) maupun pemblokiran kartu melalui aplikasi BCA mobile.

Keempat, kartu debit BCA memberikan kemudahan tarik tunai serta pembayaran melalui ATM BCA mulai dari PLN, kartu kredit, telepon, hingga pembelian pulsa.

“Di sisi lain, kami mencermati bahwa digitalisasi teknologi yang kini semakin dibutuhkan telah mendorong pertumbuhan transaksi cashless melalui berbagai metode pembayaran,” kata Hera kepada Bisnis, Selasa (15/2/2022).

Sementara itu, BCA juga terus memperluas penggunaan Quick Response Code Indonesian Standard atau QRIS sebagai salah satu metode pembayaran nontunai (cashless).

Hingga Desember 2021, Hera menyampaikan BCA mencatatkan transaksi menggunakan QRIS tumbuh 891 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) menjadi sebesar Rp5,4 triliun.

Hera menyampaikan, ke depan, BCA akan terus memperkuat ekosistem finansial, penyempurnaan dan modernisasi dari infrastruktur teknologi informasi yang dimiliki dalam mendukung keandalan dan keamanan berbagai layanan perbankan transaksi digital.

“Sehingga diharapkan dapat meningkatkan volume transaksi digital perbankan dan dapat mendukung pertumbuhan bisnis perusahaan,” pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bca perbankan sistem pembayaran kartu debit
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top