Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Caplok Bank Jasa, Astra (ASII) dan Welab Milik Konglomerat Li Ka-Shing Berbagi Kendali

Pengumuman Astra (ASII) menyebutkan setelah akuisisi Bank Jasa Jakarta, Welab milik orang terkaya di Hongkong Li Ka-Shing akan memiliki saham yang setara melalui injeksi modal.
Anggara Pernando
Anggara Pernando - Bisnis.com 04 Juli 2022  |  11:58 WIB
Caplok Bank Jasa, Astra (ASII) dan Welab Milik Konglomerat Li Ka-Shing Berbagi Kendali
Kantor Bank Jasa Jakarta - bjj.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - PT Astra International Tbk. (ASII) melalui entitas PT Sedaya Multi Investama (Astra Financial) mengumumkan akan menjadi pemegang saham pengendali di PT Bank Jasa Jakarta. 


Astra akan mengakuisisi 1,14 juta saham Bank Jasa Jakarta atau setara 49,56 persen. Nilai transaksi diperkirakan mencapai Rp3,87 triliun.


“Penyelesaian rencana transaksi tersebut akan tunduk pada dipenuhinya seluruh persyaratan pendahuluan dalam SSA, termasuk persetujuan OJK terkait dengan rencana transaksi,” jelas manajemen ASII dalam keterbukaan informasi, Senin (4/7/2022). 


Yang menarik dari akuisisi ini, Astra akan mengulang kisah berbagai bank seperti di Bank Permata dengan Standard Chartered Bank yang kemudian dilepas ke Bangkok Bank.


Kali ini Astra akan berbagi dengan raksasa perbankan digital, Welab melalui Welab Sky Limited.


"Setelah penyelesaian transaksi, Welab Sky Limited akan memiliki 49,56 persen dari seluruh modal yang telah ditempatkan dan disetor di PT BJJ," tulis pengumuman lebih lanjut.


Dalam pemberitaan sebelumnya, Welab adalah salah satu raksasa fintech asal Hong Kong. 


Dengan Astra, Welab juga sudah merintis layanan digital sejak 2018 juga melalui PT Sedaya Multi Investama, untuk mengembangkan bisnis pinjol di Indonesia. 


Pinjol tersebut adalah PT Astra WeLab Digital Arta yang memiliki aplikasi pinjaman online bernama Maucash. 


Adapun, seperti dilansir dari keterangan resminya Selasa (7/12/2021), dari aksi korporasi WeLab kepada BJJ, perusahaan yang dimiliki oleh miliarder Hongkong Li Ka-Shing itu, berencana meluncurkan bisnis bank digital keduanya di Asia. 


Bank digital pertama milik WeLab berada di Hong Kong yakni WeLab Bank. Aksi korporasi ini disebut menelan dana US$240 juta yang dihimpun dari investor baru maupun lama WeLab. 


Dana tersebut akan digunakan untuk mengakuisisi saham pengendali dari pemegang saham lama sekaligus sebagai modal untuk investasi teknologi. WeLab dalam hal ini menilai Indonesia memiliki peluang pasar yang menjanjikan untuk menyediakan solusi perbankan digital. 

Apalagi, menurut riset WeLab, penetrasi layanan perbankan di Indonesia masih tergolong rendah di mana 77 persen populasinya belum memiliki rekening bank. 


“Kami melanjutkan perjalanan yang kami mulai pada tahun 2018 untuk membangun salah satu platform perbankan digital pan-Asia pertama. Bank digital pertama kami ada di Hong Kong dan sekarang di Indonesia. WeLab menggabungkan perbankan digital canggihnya teknologi dengan jaringan BJJ untuk semakin mengembangkan bisnis bank menuju masa depan digital yang cerah,” ujar Simon Loong, pendiri dan CEO WeLab saat pertama kali masuk ke Bank Jasa Jakarta dengan memiliki 24 persen saham.

Halaman:
  1. 1
  2. 2

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

astra international IHSG rekomendasi saham Bank Digital
Editor : Anggara Pernando

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top