Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Uang Digital Bank Indonesia Dimatangkan, Bos Bank Jago (ARTO): Lebih Efisien

Bank Indonesia pada akhir 2022 ini bersiap menerbitkan white paper pengembangan Digital Rupiah alias uang digital Bank Indonesia.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 12 Juli 2022  |  15:25 WIB
Uang Digital Bank Indonesia Dimatangkan, Bos Bank Jago (ARTO): Lebih Efisien
Petugas bank menunjukkan uang di BNI KC Mega Kuningan, Jakarta, Selasa (28/6/2022). Bank Indonesia terus melakukan riset kehadiran rupiah digital. Pada akhir tahun nanti bank sentral bersiap menerbitkan white paper./ANTARA FOTO - Aprillio Akbar
Bagikan

Bisnis.com, BALI – Di tengah riset Bank Indonesia terkait pengembangan mata uang digital Indonesia atau Digital Rupiah, kalangan perbankan menilai kebijakan ini dapat membawa efisiensi dalam perekonomian.

Direktur Utama PT Bank Jago Tbk. (ARTO) Karim Siregar menilai bahwa rencana penerbitan mata uang digital oleh bank sentral atau central bank digital currency (CBDC) akan menciptakan efektifitas dan efisiensi pembayaran.

Karim mengatakan bahwa sebagai salah satu bank digital, Bank Jago percaya mata uang digital bank sentral tersebut akan menciptakan efisiensi dalam sistem pembayaran.

“Sama dengan uang tunai, saya meyakini bahwa kepercayaan terhadap CBDC harus tinggi karena ia memiliki efektifitas dan ketangguhan, jelas efisien, dan kompetitif dalam lanskap pembayaran,” ujarnya dalam rangkaian G20 Finance Track di Nusa Dua, Bali, Selasa (12/7).

Kharim menyatakan bahwa emiten bank berkode saham ARTO ini akan memainkan peran penting dalam mempromosikan CBDC kepada masyarakat, terutama nasabah perseroan.

Menurutnya, para nasabah Bank Jago memiliki literasi digital yang cukup tinggi, dan sudah terbiasa menggunakan instrumen digital untuk pembayaran. Oleh sebab itu, perseroan yakin adopsi penggunaan CBDC akan lebih cepat lewat promosi yang dilakukan ARTO.

“Kami yakin akan meningkatkan penggunaan CBDC dan seperti yang saya sebutkan, kami telah bekerja sama dengan salah satu platform e-commerce terbesar di Indonesia dan kami dapat memperkenalkan CBDC melalui itu,” tuturnya.

Sebagai salah satu pemain di industri perbankan, Karim menyatakan bahwa Bank Jago akan merangkul serta memanfaatkan informasi tersebut untuk meningkatkan pertumbuhan rasio digital secara lebih cepat dan efisien.

Dalam kesempatan lain, Bank Indonesia (BI) akan menerbitkan white paper terkait dengan pengembangan mata uang digital Indonesia atau Digital Rupiah. Bank sentral memastikan bahwa pengembangan digital currency ini akan memperhitungkan berbagai dampak yang ada.

Deputi Gubernur Bank Indonesia Doni Primanto Joewono menuturkan mayoritas bank sentral dunia saat ini mulai melakukan tahapan riset dan percobaan penerbitan CBDC.

Menurut Doni, dalam perkembangannya saat ini, berbagai bank sentral di dunia cukup berhati-hati dan terus mempelajari berbagai kemungkinan atas dampak dari CBDC tersebut.

“BI terus mendalami CBDC dan akhir tahun ini berada pada tahap untuk mengeluarkan white paper pengembangan Digital Rupiah,” ujarnya. 

Sebagai catatan, white paper adalah sebuah dokumen yang berisi penjelasan tentang sebuah masalah yang diselesaikan dalam suatu proyek, solusi dari masalah tersebut, serta penjelasan atas detail proyek, pembuatan, dan interaksinya dengan pengguna.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mata uang digital Bank Digital Bank Indonesia bank jago ARTO
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top