Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Riset IFG Progress: Inflasi Ancam Kinerja Asuransi

Laju inflasi tahunan di Indonesia merangkak naik. Industri asuransi akan terkena dampak negatif.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 03 Agustus 2022  |  21:24 WIB
Riset IFG Progress: Inflasi Ancam Kinerja Asuransi
Karyawan beraktivitas di depan logo Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) di Jakarta, Kamis (14/7/2022). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA — Lembaga riset industri jasa keuangan di Indonesia, IFG Progress, menilai kenaikan inflasi berpotensi berdampak negatif pada kinerja sektor asuransi, baik dari kinerja underwriting, maupun dari kinerja investasinya.

Laju inflasi tahunan di Indonesia mencapai 4,94 persen pada di Juli 2022, lebih tinggi dari bulan sebelumnya, yakni 4,35 persen dan merupakan inflasi tertinggi sejak Oktober 2015.

Dalam studinya, IFG Progress menyebutkan kenaikan inflasi, terutama pada bahan pangan, energi dan transportasi, berdampak langsung terhadap daya beli dan permintaan dari konsumen, yang tentunya berdampak pada penjualan dan keuntungan sektor industri.

Kenaikan inflasi yang persisten juga berdampak pada sentimen konsumen dan produsen, yang dapat berdampak pada konsumsi dan produktivitas atau investasi yang berkelanjutan. Pada akhirnya, pertumbuhan PDB domestik suatu negara biasanya akan lebih lemah dari ekspektasi semula.

"Dalam kondisi di atas di mana terjadi kenaikan berbagai risiko ekonomi, studi IFG Progress menemukan klaim yang harus dibayarkan sektor asuransi biasanya mengalami kenaikan yang cukup signifikan. Pada waktu bersamaan, di saat pelemahan dari aktivitas ekonomi terjadi, premi yang diterima sektor asuransi juga mengalami penurunan. Alhasil, kinerja underwriting memburuk, dan bisa berpotensi terjadi kerugian dari aktivitas underwriting," tulis IFG Progress, Rabu (3/8/2022).

Sebagai contoh konkret, pada saat risiko naik dan kinerja ekonomi memburuk, kualitas dari kredit perbankan biasanya menurun. Indikator loan at risk (risiko kredit perbankan menjadi bermasalah) mengalami tren kenaikan yang cukup signifikan. Studi IFG Progress menemukan bagaimana periode di mana loan at risk di sektor perbankan naik, sektor asuransi mengalami kenaikan klaim di bisnis asuransi kreditnya. Pada 2020, sekitar 16 persen dari total premi bisnis asuransi umum di Indonesia berasal dari premi asuransi kredit.

Kenaikan laju inflasi yang lebih tinggi dari ekspektasi awal juga berpotensi negatif terhadap kinerja portofolio investasi sektor asuransi. Berdasarkan salah satu POJK di 2016, perusahaan asuransi diwajibkan untuk investasi ke Surat Berharga Negara (SBN) sebanyak 20-30 persen. Pada saat terjadi kenaikan inflasi yang cukup tinggi dan apalagi persisten, pasar akan menuntut yield atau bunga dari SBN yang lebih tinggi. Pada saat bersamaan karena faktor risiko, harga dari surat obligasi (SBN) di pasar akan melemah atau jatuh atau terjadi koreksi. Akibatnya, nilai nominal dari portofolio investasi di aset SBN akan mengalami penurunan.

"Inflasi juga dapat berdampak negatif terhadap portofolio investasi aset ekuitas. Dengan melemahnya permintaan dan produktivitas akibat dari laju inflasi yang tinggi, kinerja korporasi akan terganggu dan biasanya dapat dilihat dari turunnya harga saham perusahaan/korporasi tersebut di pasar modal. Jatuhnya harga saham secara umum berpengaruh negatif terhadap hasil portofolio investasi perusahaan asuransi. Di 2020, sekitar 40 persen dari portofolio investasi perusahaan asuransi jiwa dengan total aset diatas 25 triliun rupiah dalam bentuk investasi ekuitas atau saham di pasar modal," kata IFG Progress.

Menurut IFG Progress, kerugian atau pelemahan dari kinerja underwriting dan investasi pada akhirnya akan berdampak terhadap turunnya total aset nominal dan ekuitas bersih perusahaan asuransi. Seiring dengan jatuhnya ekuitas bersih, tingkat solvabilitas dari perusahaan asuransi tersebut akan turun dan pada akhirnya akan menurunkan posisi RBC (risk based capital). OJK mewajibkan perusahaan asuransi untuk menjaga RBC tidak kurang dari level 120 persen.

"Sebagai kesimpulan, kenaikan laju inflasi yang terjadi, baik di pasar global maupun domestik, harus disikapi secara hati-hati oleh perusahaan asuransi domestik. Kenaikan inflasi berdampak terhadap kenaikan berbagai faktor risiko ekonomi yang berpotensi naiknya beban underwriting, terlihat pada klaim yang naik, dan tekanan terhadap kinerja investasi," tulis IFG Progress.

Oleh karena itu, menurut lembaga riset tersebut, penilaian harga premi yang berdasarkan perhitungan risiko yang akurat menjadi penting. Pemilihan lini industri bisnis sangat menentukan keberhasilan underwriting dan investasi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi Inflasi IFG life
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top