Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Tren Suku Bunga Naik, Dana Murah BRI (BBRI) Makin Tebal

Rasio dana murah BRI hingga kuartal III/2022 naik 583 basis poin (bps) secara tahunan menjadi 65,43 persen.
Fahmi Ahmad Burhan
Fahmi Ahmad Burhan - Bisnis.com 16 November 2022  |  11:37 WIB
Tren Suku Bunga Naik, Dana Murah BRI (BBRI) Makin Tebal
Pengunjung melintasi logo Bank BRI di sebuah pusat perbelanjaan di Jakarta, Senin (13/4). - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) mencatatkan dana pihak ketiga (DPK) Rp1.139,77 triliun hingga kuartal III/2022, tumbuh dibandingkan periode yang sama tahun lalu Rp1.135,31 triliun. Di tengah tren suku bunga naik, rasio dana murah BRI meningkat. 

Direktur Utama BRI Sunarso mengatakan, porsi dana murah atau current account savings account (CASA) menjadi pendorong utama pertumbuhan DPK. "Secara tahunan [year-on-year/yoy], dana murah BRI tumbuh 10,22 persen," katanya dalam konferensi pers laporan kinerja keuangan BRI pada Rabu (16/11/2022).

Secara lebih rinci, giro tumbuh 18,99 persen yoy menjadi Rp245,64 triliun dan tabungan tumbuh 6,37 persen yoy menjadi Rp500,08 triliun.

Adapun, porsi CASA terhadap DPK pada kuartal III/2022 mencapai 65,43 persen. Angkanya meningkat dibandingkan September tahun lalu, yakni 59,60 persen.

Strategi BRI meningkatkan dana murah memengaruhi kinerja bottom line perusahaan. Hal tersebut tercermin dari menyusutnya beban bunga dan cost of fund yang turun. 

Jika dibandinkan dengan tahun lalu, beban bunga BRI turun menjadi Rp18,74 triliun dari sebelumnya Rp22,58 triliun. Sementara, pendapatan bunga menjadi sebesar Rp115,25 triliun, tumbuh 9,19 persen yoy dari Rp105,54 triliun pada posisi September 2021.

Alhasil, pendapatan bunga bersih atau net interest income (NII) dari emiten bank berkode saham BBRI ini meningkat menjadi Rp96,5 triliun secara konsolidasian, dari sebelumnya Rp82,95 triliun.

Kemudian, cost of fund BRI turun menjadi 1,94 persen per kuartal III/2022. "Ini merupakan terendah sepanjang sejarah BRI," ungkapnya.

Sebagaimana diketahui, BRI dan entitas anak berhasil membukukan laba bersih Rp39,31 triliun per kuartal III/2022 dan tumbuh 106,14 persen yoy. Sementara, total liabilitas BRI mencapai Rp1.384,26 triliun dan ekuitas Rp300,33 triliun.

Sementara itu dari sisi ketahanan likuiditas, loan to deposit ratio (LDR) BRI naik tipis bila dibandingkan dengan kuartal sebelumnya dan naik tinggi dibandingkan dengan tahun lalu. Akan tetapi posisi LDR bank masih dalam batas aman, yakni 88,92 persen.

Sebagai informasi pada kuartal III/2021, BRI melaporkan LDR 83,05 persen. Pada kuartal II/2022 LDR bank sebesar 88,45 persen. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bri dpk perbankan bank bumn
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top