Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pembiayaan Kendaraan Bisa Pulih di Semester Kedua, Ini Faktornya

Momentum pemasaran produk sepeda motor masih bisa berlanjut positif. Sementara itu, pemasaran kendaraan roda empat diharapkan dapat terpacu dengan adanya perhelatan pameran besar, seperti GIIAS.
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 17 Juli 2019  |  09:37 WIB
Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia Suwandi Wiratno (kiri) berbincang dengan Chief Risk Officer Akseleran Elquino Simanjuntak di sela-sela diskusi Digital Economic Forum, di Jakarta, Kamis (28/3/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan
Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia Suwandi Wiratno (kiri) berbincang dengan Chief Risk Officer Akseleran Elquino Simanjuntak di sela-sela diskusi Digital Economic Forum, di Jakarta, Kamis (28/3/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – Potensi pasar pembiayaan kendaraan bermotor dinilai masih terbuka pada paruh kedua 2019, kendati pada semester pertama terbilang lesu.

Ketua Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI) Suwandi Wiratno mengatakan, hingga pertengahan tahun ini sebenarnya kinerja industri otomotif, khususnya pemasaran kendaraan roda dua, sudah membaik.

Menurutnya, per Juni 2019 penjualan sepeda motor sudah meningkat sekitar 8%, kendati penjualan kendaraan roda empat masih turun sekitar 10%.

Oleh karena itu, dia meyakini realisasi pembiayaan kendaraan bermotor masih bisa meningkat pada paruh kedua tahun ini.

“Penjualan sepeda motor sudah bagus,” ujarnya kepada Bisnis, Selasa (16/7/2019).

Suwandi meyakini, momentum pemasaran produk sepeda motor itu masih bisa berlanjut. Sementara itu, pemasaran kendaraan roda empat diharapkan dapat terpacu dengan adanya perhelatan pameran besar.

Salah satunya adalah Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2019 yang bakal diselenggarakan pada 18 – 28 Juli 2019.

“[Pemasaran] mobil akan digenjot, salah satunya melalui GIIAS,” jelasnya.

Data Otoritas Jasa Keuangan tentang statistik pembiayaan menunjukkan bahwa piutang pembiayaan dari seluruh kegiatan usaha multifinance per Mei 2019 mencapai Rp448,91 triliun. Realisasi itu bertumbuh 5,03% dibandingkan periode yang sama pada 2018.

Bila dirincikan berdasarkan jenis layanan, sekitar 59,90% piutang pembiayaan itu bersumber dari pembiayaan multiguna, sedangkan 30,79% dan 5,29% masing-masing berasal dari pembiayaan investasi dan pembiayaan modal kerja. Selebihnya, berasal dari pembiayaan berbasis syariah.

Berdasarkan catatan Binis, sejumlah multifinance menorehkan rapor pembiayaan yang tidak terlalu menggembirakan, terutama akibat lesunya pembiayaan kendaraan roda empat.

Direktur Keuangan PT Adira Dinamika Multifinance Tbk. (Adira Finance) I Dewa Made Susila mengatakan, pihaknya masih mencatatkan pertumbuhan sebesar 8% untuk pembiayaa kendaraan roda dua masih tumbuh sebesar 8%. Namun, pembiayaan roda empat turun hingga lebih 10% sepanjang semester I/2019 seiring dengan penurunan penjualan mobil.

Adapun, Adira Finance mencatatkan pembiayaan Rp18,4 triliun pada Juni 2019. Realisasi itu bertumbuh sebesar 4% dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya.

“Dua per tiga bisnis kami terkait dengan kendaraan baru motor dan mobil. Jadi, kalau penjualannya turun, akan berdampak secara langsung ke bisnis kami,” ujarnya.

Kendati demikian, I Made mangatakan pihaknya masih berupaya untuk terus menggenjot pembiayaan agar dapat mencapai target pada akhir 2019. Dia optimistis GIIAS 2019 bakal mengerek penjualan mobil dan pembiayaan baru bagi multifinance.

Direktur PT Mandiri Tunas Finance (MTF) Harjanto Tjitohardjojo mengatakan, pihaknya mencatatkan pertumbuhan pembiayaan yang tipis hingga pada pertengahan tahun ini.

Pembiayaan MTF untuk bisnis konvensional tercatat senilai Rp13,5 triliun atau meningkat 2,27% dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu.

Capaian tersebut, sebut dia, meleset dari prediksi awal, yakni mencapai Rp14,21 triliun. Dia mengatakan, hal itu diakibatkan oleh penjualan mobil yang turun.

“Naiknya tipis banget. Rencana kami di semester II membuka cabang baru di kawasan Pantai Indah Kapuk Jakarta dan cabang khusus multiguna di Surabaya,” tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pembiayaan kendaraan
Editor : Emanuel B. Caesario
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top