Bank BRI Klaim Telah Turunkan Suku Bunga Kredit 50 Bps

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. merespon kebijakan penurunan suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) 7-Days Reverse Repo Rate sebesar 25 basis poins menjadi 5,75% dengan melakukan penyesuaian suku bunga.
Ropesta Sitorus
Ropesta Sitorus - Bisnis.com 08 Agustus 2019  |  20:26 WIB
Bank BRI Klaim Telah Turunkan Suku Bunga Kredit 50 Bps
Direktur Utama Bank BRI Suprajarto (kanan) menerima penghargaan CEO of The Year dari Komisaris Utama PT Jurnalindo Aksara Grafika, penerbit Harian Bisnis Indonesia, Hariyadi Sukamdani pada Malam Anugerah Bisnis Indonesia Award 2019, di Jakarta, Jumat (12/7/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. merespon kebijakan penurunan suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) 7-Days Reverse Repo Rate sebesar 25 basis poins menjadi 5,75 persen dengan melakukan penyesuaian suku bunga. 

Direktur Utama Bank BRI Suprajarto mengungkapkan penyesuaian ini dilakukan dengan menurunkan suku bunga kredit pada segmen kredit mikro, ritel dan konsumer hingga 50 basis poin (bps). 

“Selain dengan digitalisasi proses kredit untuk mempercepat proses pelayanan kredit, BRI juga melakukan penyesuaian suku bunga. Sehingga dengan proses kredit yang cepat dan suku bunga yang murah tentunya dapat memberikan ruang pertumbuhan kredit yang lebih tinggi," kata dia, Kamis (8/8/2019).

Dia menjelaskan, Bank BRI telah melakukan digitalisasi proses kredit sejak tahun 2018 dengan adanya aplikasi yang disebut BRISPOT. Terobosan digital  tersebut dinilai ampuh mengakselerasi proses pengajuan kredit mikro di perseroan menjadi lebih cepat, efisien, paperless dan digital base.

Di disi lain, penyesuaian suku bunga kredit BRI tersebut sejalan dengan meningkatnya efisiensi operasional dan penurunan suku bunga simpanan yang telah dilakukan karena penurunan suku bunga acuan BI 7-Day Repo Rate (BI7DRR) sebesar 25 bps pada RDG Bank Indonesia Juli kemarin.

“Dengan momentum seperti ini kami berharap dapat mendorong percepatan pertumbuhan ekonomi sektor rill khususnya untuk segmen mikro dan Pritel," kata Suprajarto.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bri, bbri, bank bri

Editor : M. Taufikul Basari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top