Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Asuransi Jasindo Targetkan Premi Rp6,46 Triliun di 2020

PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero) atau yang dikenal dengan Asuransi Jasindo menargetkan premi bruto sebesar Rp6,46 triliun pada tahun ini.
Herdiyan
Herdiyan - Bisnis.com 27 Januari 2020  |  03:00 WIB
Asuransi Jasindo Targetkan Premi Rp6,46 Triliun di 2020
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero) atau yang dikenal dengan Asuransi Jasindo menargetkan premi bruto sebesar Rp6,46 triliun pada tahun ini.

Plt Direktur Utama Asuransi Jasindo Didit Mehta Pariadi menuturkan target tersebut disasar melalui beberapa strategi yang telah dicanangkan perusahaan. Strategi pertama yang dilakukan adalah perluasan market share dan peningkatan brand image melalui digital marketing.

“Perluasan pangsa pasar di tahun 2020, sejalan dengan grand design dari long term planning perusahaan, yang akan meningkatkan market share dari kisaran 8,2% di 2019 menjadi 10,5% di 2023. Target yang menantang tersebut diwujudkan secara staging atau bertahap di 2020 sebesar Rp6,46 triliun atau ekuivalen market share sebesar 8,5%,” katanya dalam keterangan resmi, Minggu (26/1/2020).

Sejalan dengan dinamika perkembangan teknologi informasi yang kian berkembang dan juga segmentasi marketing yang sesuai dengan demografi usia di Indonesia, yaitu pasar kaum muda (young professional), maka untuk perluasan pada segmentasi milenial tersebut perlu ditunjang oleh tools perkembangan digital teknologi.

“Oleh sebab itu di 2020, Asuransi Jasindo selain memperluas pangsa pasar pada existing market yaitu sektor korporasi dan dunia usaha, juga akan aktif memasuki pasar asuransi yang memang segmented dengan teknologi digital tersebut,” lanjutnya.

Pada strategi lain, Asuransi Jasindo juga melakukan digital business process sebagai bentuk peningkatan kualitas layanan proses kepada pihak eksternal.

Peningkatan kesadaran masyarakat untuk mengurangi transaksi menggunakan uang tunai maupun kampanye peningkatan penggunaan uang elektronik, mendorong Asuransi Jasindo untuk juga meng-upgrade proses transaksi bisnis secara information technology (IT) based system.

Tak sampai di situ, Didit juga akan melakukan penjualan produk eksisting dan penambahan serta modifikasi produk yang memberikan hasil underwriting yang positif.

“Sejak 2019 Asuransi Jasindo sudah mengubah fokus kinerja dengan tidak hanya mengandalkan kepada pencapaian premi saja, tetapi juga menitikberatkan kepada kualitas kinerja yaitu hasil underwriting yang positif,” katanya.

Semua strategi tersebut juga tak luput dari peningkatan kualitas layanan kepada mitra usaha atau tertanggung, baik itu layanan akseptasi maupun layanan klaim.

Sejak tahun lalu Asuransi Jasindo sudah meng-upgrade pendekatan pelayanan kepada tertanggung dengan tidak hanya berbasis “product centric” semata, namun lebih jauh dari itu yakni berbasis “customer centric”.

“Dengan pendekatan customer centric tersebut, pemahaman perusahaan atas tertanggung menjadi lebih komprehensif karena pelayanan pada tertanggung menjadi satu pintu.  Untuk itu, dibentuklah unit layanan tertanggung atau yang disebut Relationship Manager (RM) sebagai person in charge yang akan melayani kebutuhan tertanggung secara terintegrasi,” tuturnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jasindo
Editor : Herdiyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top