Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dibayangi Corona, Ekonom Paparkan Cara Bank Berhemat Selamatkan Laba

Bank mau tak mau harus meningkatkan efisiensi di tengah kondisi pandemi untuk menjaga profit.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 04 Mei 2020  |  20:32 WIB
Karyawati bank menata uang dollar dan rupiah di kantor cabang PT Bank Mandiri Tbk. di Jakarta, Rabu (22/4/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Karyawati bank menata uang dollar dan rupiah di kantor cabang PT Bank Mandiri Tbk. di Jakarta, Rabu (22/4/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - Ada banyak opsi bagi perbankan di Indonesia untuk menekan pengeluaran di tengah pandemi Covid-19 yang dapat berpotensi menurunkan profit.

Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan bank harus menekan pengeluaran dari sisi suku bunga. Apalagi, pengeluaran dari suku bunga mencapai 37 persen dari total pengeluaran bank. Penurunan suku bunga memang langkah yang cenderung berisiko lantaran perbankan membutuhkan likuiditas.

Hanya saja perlu dicatat, bank juga bersaing dengan obligasi pemerintah untuk mendapatkan likuiditas. Alhasil, pemotongan biaya bunga ini diperkirakan cenderung tidak akan menjadi alternatif oleh perbankan di saat likuiditas cenderung ketat.

"Alternatif pertama yaitu suku bunga, tetapi merupakan langkah yang cenderung berisiko," katanya kepada Bisnis, Senin (4/5/2020).

Ada opsi lain yang bisa dilakukan bank, yakni menunda investasi dan ekspansi yang cenderung bersifat jangka panjang. Dalam hal ini, dapat diperkirakan bahwa ekspansi-ekspansi yang akan dilakukan bank seperti pembukaan cabang baru, atau pembangunan fisik lainnya, akan tertunda.

"Pengembangan teknologi pun diperkirakan akan ikut tertunda seiring dengan kebutuhannya yang cenderung belum mendesak," sebutnya.

Pengamat Ekonomi dari Perbanas Institute Piter Abdullah mengatakan bank memang harus meningkatkan efisiensi di tengah kondisi saat ini. Pengeluaran yang tidak perlu khususnya nonoperasional harus menjadi yang pertama dipangkas. Pengeluaran tersebut termasuk biaya entertainment direksi.

Bahkan, lanjutnya, bank juga bisa memotong biaya sumber daya manusia lewat pemotongan bonus. Langkah efisiensi lain yang dapat dilakukan bank adalah menurunkan bunga dana pihak ketiga (DPK).

"Kondisi bank berbeda-beda, mereka yang tahu pasti mana yang bisa dipotong. Utamanya adalah entertainment direksi, bonus-bonus, dan pengeluaran lain yang bisa ditangguhkan, termasuk pendidikan pelatihan pegawai," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan efisiensi Virus Corona
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top