Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Merger Bank Syariah Harus Sesuai Prinsip Ekonomi Syariah

Dia menegaskan penggabungan bank syariah ini juga harus mengikuti prinsip-prinsip ekonomi Islam (syariah) serta meningkatkan profesionalitas dalam pengelolaannya.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 06 Juli 2020  |  17:00 WIB
Bank Syariah BUMN. - Bisnis.com
Bank Syariah BUMN. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Penggabungan bank syariah milik bank umum milik negara 2021 harus mengikuti prinsip-prinsip ekonomi Islam (syariah).

Rektor Universitas Al Azhar Indonesia Asep Saefuddin memberikan respon positif terhadap rencana Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir tersebut. Asep Saefuddin yang merupakan Guru Besar IPB mengatakan wacana yang dilakukan oleh Kementerian BUMN merupakan tindakan yang tepat.

Dia menegaskan penggabungan bank syariah ini juga harus mengikuti prinsip-prinsip ekonomi Islam (syariah) serta meningkatkan profesionalitas dalam pengelolaannya.

"Merger perbankan syariah memang harus dilakukan untuk memberi keyakinan kepada nasabah akan pelaksanaan konsep-konsep syariah dengan benar. Sehingga tidak sekedar label," katanya seperti dikutip dalam rilis, Senin (6/7/2020).

Lebih lanjut Asep menjelaskan bahwa penggabungan bank-bank syariah nantinya akan menguntungkan nasabah dari sisi kemudahan dan ragam layanan perbankan.

"Untuk itu penggabungan secara psikologis akan membantu nasabah menjadi lebih fokus. Sehingga nasabah bisa memilih satu bank syariah, ketimbang saat ini banyak pilihan dan cenderung kompetetif antarbank syariah. Saya rasa itu tidak baik," katanya.

Dalam laporan kinerja krisis dari ketiga bank syariah milik negara yaitu BRI Syariah, BNI Syariah, dan Bank Syariah Mandiri tercatat bahwa ketiga bank tersebut mampu bertahan dalam kondisi krisis dan melewati awal tahun 2020 dengan hasil kinerja positif.

BNI Syariah yang bergerak dalam sektor consumer goods dan fokus pada anak muda, serta dan memiliki infrastruktur di level internasional baru saja menjadi BUKU III pada kuartal pertama tahun serta berhasil mencatatkan kenaikan laba bersih 58,1% dibandingkan periode yang sama tahun lalu menjadi Rp214 miliar.

Kemudian BRI Syariah yang berfokus pada sektor pemberdayaan UMKM dan Kredit Mikro Syariah mengalami peningkatan pembiayaan di segmen ritel yang tumbuh 49,74% menjadi Rp20,5 triliun.

Lalu BSM yang fokus pada retail dan transaksi digital komersial membukukan laba bersih sebesar Rp368 miliar pada kuartal I/2020 dimana angka tersebut naik 51,53% dibanding periode yang sama tahun lalu (yoy).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank syariah perbankan merger
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top