Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BTN Berencana Sekuritisasi Rp2 Triliun, Ada Porsi untuk Ritel

BTN berencana membagi porsi ritel sekitar 10 persen hingga 20 persen dari target sekuritisasi senilai Rp2 triliun.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 26 Juli 2020  |  18:49 WIB
Pengunjung mencari informasi di stan Bank BTN pada pameran Indonesia Properti Expo (IPEX) 2020 di JCC Senayan, Jakarta, Sabtu (15/2/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Pengunjung mencari informasi di stan Bank BTN pada pameran Indonesia Properti Expo (IPEX) 2020 di JCC Senayan, Jakarta, Sabtu (15/2/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. berencana melakukan sekuritasiasi pada semester II/2020, untuk menghimpun dana senilai Rp2 triliun. Aksi korporasi tersebut disamping menyasar investor wholesale, juga ritel.

"Sekuritisasi Rp2 triliun. Kami coba ada bagian yang bisa diritelkan pertama kali," terang Direktur Finance, Planning, and Treasury Bank BTN Nixon LP Napitupulu dalam video konferensi, Jumat (26/7/2020).

Nixon mengatakan bagian ritel direncanakan sekitar 10 persen hingga 20 persen dari target Rp2 triliun. BTN bekerja sama dengan PT Sarana Multigriya Finansial, serta menggandeng PT Mandiri Manajemen Investasi untuk segmen ritelnya.

Perseroan berharap dapat mengeksekusi rencana ini pada Agustus mendatang. Dia berharap rencana sekuritasasi ritel ini dapat berjalan, sehingga menjadi produk sekuritisasi pertama perseroan di segmen ritel.

Dia menyebutkan hal ini sekaligus menjadi pilihan investasi menarik yang berbeda dengan obligasi maupun instrumen lainnya. "Karena underlying-nya rumah, ini sangat cocok untuk tipe yang membutuhkan likuiditas," jelas Nixon.

Baru-baru ini, BTN melakukan penawaran Obligasi Berkelanjutan IV pada 10 Juli-23 Juli 2020, dengan target perolehan dana senilai Rp1,5 triliun. Nixon mengatakan dana hasil penerbitan obligasi digunakan untuk refinancing obligasi jatuh tempo senilai Rp5,3 triliun.

"Kami memang hanya menerbitkan Rp1,5 triliun, sisanya ditutup dari dana pihak ketiga," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

btn pendanaan Sekuritisasi Aset
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top