Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dongkrak Kinerja, BTPN Optimalkan Layanan Digital Sasar UMKM

Direktur Utama Bank BTPN Ongki Wanadjati Dana mengatakan perseroan memiliki layanan digital yakni Jenius, yang saat ini memiliki 2,7 juta registered users.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 26 Agustus 2020  |  18:11 WIB
Pejalan kaki melintas di dekat logo PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Tbk. di Jakarta, Selasa (16/10/2018). - JIBI/Dedi Gunawan
Pejalan kaki melintas di dekat logo PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Tbk. di Jakarta, Selasa (16/10/2018). - JIBI/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA -- PT Bank BTPN Tbk. menyatakan akan mengoptimalkan layanan perbankan digital untuk memperluas produk finance ke segmen usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) pasca membukukan penurunan laba pada semester I/2020.

Bank BTPN membukukan laba sebelum pajak senilai Rp1,62 triliun atau turun 15 persen pada semester I/2020 dibandingkan dengan periode sama tahun lalu (year on year/YoY). Perolehan laba bersih setelah pajak yang dapat diatribusikan kepada pemegang saham senilai Rp1,12 triliun atau turun 10 persen YoY pada semester I/2020.

Direktur Utama Bank BTPN Ongki Wanadjati Dana mengatakan perseroan memiliki layanan digital yakni Jenius, yang saat ini memiliki 2,7 juta registered users. BTPN pun akan memanfaatkan layanan digital tersebut untuk menyasar pembiataan ke segmen usaha kecil dan small medium enterprise (SME).

Nantinya, usaha mikro dan SME tidak hanya akan mendapatkan pinjaman, tetapi juga layanan digital tersebut akan membangun ekosistem usaha sehingga dapat sekaligus melakukan pemberdayaan.

"Kami melakukannya tidak melalui cabang dan network, tapi lakukan dengan digital, sekarang 35 persen pengusaha adalah melek digital. Jadi, kami akan kembangkan segmen UMKM melalui digital," katanya dalam public expose, Rabu (26/8/2020).

Direktur Keuangan BTPN Hanna Tantani mengatakan, selain laba yang tertekan, rasio kredit bermasalah atau non-performing loan (NPL) mengalami peningkatan menjadi 1,12 persen (gross) dari posisi 0,8 persen pada semester I/2019. Rasio NPL nett juga meningkat dari posisi 0,4 persen pada semester I/2019 menjadi 0,5 persen pada semester I/2020.

Meskipun demikian, rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) masih berada di tingkat yang sehat yakni di angka 23,09 persen.

Sementara itu, aset BTPN selama semester I/2020 mencapai Rp185,2 triliun atau turun 1 persen dibandingkan dengan periode sama tahun lalu (year on year/YoY). Kredit masih bisa tumbuh 5 persen YoY pada semester I/2020 menjadi Rp150,48 triliun.

Peningkatan dana pihak ketiga (DPK) yang terjadi selama semester I/2020 sebesar 4 persen menjadi Rp101,4 triliun diikuti dengan penekanan biaya dana. Pasalnya, biaya deposito mampu ditekan dari 7,5 persen pada Juni 2019 menjadi 5,9 persen pada Juni 2020.

Bank BTPN memiliki fasilitas pinjaman jangka panjang dari SMBC senilai US$2,8 miliar dengan pemakian per Juni 2020 baru mencapai US$2,1 miliar.

"Sehingga ruang kami masih banyak," sebutnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm btpn Digital Banking
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top