Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PasarPolis: Asuransi Digital Efektif Tembus Segmen Pekerja Informal

CEO dan Founder PasarPolis Cleosent Randing menjelaskan bahwa hal tersebut terlihat dari komposisi nasabah, pembeli 650 juta polis yang diterbitkan perusahaannya pada tahun lalu. Lebih dari 40% nasabah PasarPolis itu merupakan pekerja informal seperti pengemudi ojek online, kurir pengiriman barang, dan pelaku UMKM online.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 27 Oktober 2020  |  17:12 WIB
Founder & CEO PasarPolis Indonesia Cleosent Randing saat menjadi narasumber dalam Webinar bertajuk
Founder & CEO PasarPolis Indonesia Cleosent Randing saat menjadi narasumber dalam Webinar bertajuk "Strategi Sektor Keuangan NonBank dalam Mendorong Pertumbuhan Ekonomi Melalui Teknologi", Selasa (27/10 - 2020).

Bisnis.com, JAKARTA — PT Pasar Polis Indonesia menilai bahwa pemanfaatan teknologi dalam asuransi, seperti melalui asuransi, sangat efektif dalam menembus segmen pekerja informal dan masyarakat pra-sejahtera.

CEO dan Founder PasarPolis Cleosent Randing menjelaskan bahwa hal tersebut terlihat dari komposisi nasabah, pembeli 650 juta polis yang diterbitkan perusahaannya pada tahun lalu. Lebih dari 40% nasabah PasarPolis itu merupakan pekerja informal seperti pengemudi ojek online, kurir pengiriman barang, dan pelaku UMKM online.

Menurut Cleosent, segmen masyarakat itu sebelumnya tidak terjangkau oleh layanan asuransi. Keberadaan teknologi dinilai mempermudah masyarakat segmen itu dalam mengetahui, menemukan, dan membeli proteksi, yang sebelumnya harus dilakukan melalui cara-cara konvensional.

"Insurtech bisa menghapus hambatan jarak, waktu, dan affordability terhadap asuransi. Dengan menggunakan teknologi, distribution cost bisa lebih murah, value lebih bisa diberikan kepada konsumen, sehingga bisa memberikan akses yang mudah kepada konsumen," ujar Cleosent dalam webinar Strategi Sektor Keuangan Non Bank Dalam Dorong Pertumbuhan Ekonomi melalui Teknologi yang digelar Bisnis pada Selasa (27/10/2020).

Dia menjelaskan bahwa pandemi Covid-19 telah membuktikan potensi besar teknologi dalam membuka akses kepada nasabah secara luas. Selain itu, teknologi pun menjadi kunci dalam meningkatkan inklusi keuangan, termasuk asuransi karena dapat menembus kelompok masyarakat yang sebelumnya sulit mengakses layanan keuangan formal.

Menurutnya, terdapat tiga masalah utama yang menghambat inklusi asuransi, yakni rumitnya akses menuju produk asuransi, proses klaim yang kurang efisien, dan premi yang tidak terjangkau oleh masyarakat menengah ke bawah. Padahal, segmen itu merupakan kelompok masyarakat paling rentan dan paling membutuhkan proteksi.

Masalah pertama itu dapat dipecahkan melalui proses administrasi yang mudah, mulai dari registrasi dan pembelian hingga klaim. Lalu, masalah kedua dapat diatasi dengan pemanfaatan teknologi, sehingga semua proses asuransi ada dalam genggaman gawai (gadget).

"Kendala yang ketiga, [diselesaikan dengan] ekosistem digital yang diciptakan oleh insurtech, memungkinkan kehadiran produk-produk asuransi yang murah dan dekat dengan kebutuhan sehari-hari,” ujar Cleosent.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi klaim asuransi Covid-19
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top