Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Syariah BUMN Hasil Merger Ditargetkan jadi BUKU 4 pada 2022

Bank hasil merger diperkirakan memiliki modal inti sekitar Rp20 triliun atau masih butuh tambahan Rp10 triliun untuk masuk ke kategori BUKU IV.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 09 Desember 2020  |  17:17 WIB
Logo baru Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) terpasang di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis (2/7/2020). ANTARA FOTO - Aprillio Akbar
Logo baru Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) terpasang di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis (2/7/2020). ANTARA FOTO - Aprillio Akbar

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah optimistis bank syariah BUMN hasil merger akan naik ke kelompok bank umum kegiatan usaha (BUKU) IV pada 2022.

Wakil Menteri BUMN II Kartika Wirjoatmodjo mengatakan penggabungan saat ini baru melibatkan Bank Syariah Mandiri, BRI Syariah, dan BNI Syariah.

Ke depan, bank hasil mega merger akan mengambil bank syariah milik BTN yang saat ini masih dalam bentuk unit usaha syariah.

"Kami optimistis mendukung konsolidasi, BTN juga akan kami alihkan sehingga 1 atau 2 tahun ke depan bisa menjadi BUKU 4," katanya dalam webinar Kafegama, Rabu (9/12/2020).

Meski demikian, Kartika tak menjelaskan adanya rencana penambahan modal langsung ke bank hasil merger ini.

Adapun, bank hasil merger diperkirakan memiliki modal inti sekitar Rp20 triliun. Kontribusi laba dari 3 bank merger diperkirakan baru mencapai Rp2 triliun pada tahun ini.

Dengan masuknnya BTN tentu akan ada modal inti tambahan tetapi tetap tidak akan mampu langsung mendongkrak bank hasil mega merger tembus BUKU IV.

Sejauh ini anggota BUKU IV baru 7 entitas yang 3 di antaranya adalah bank pelat merah. Dalam waktu dekat, 1 lagi bank swasta milik asing akan menjadi BUKU IV.

Hery Gunardi, Ketua Project Management Office Integrasi dan Peningkatan Nilai Bank Syariah BUMN sebelumnya mengatakan efektif penggabungan sebagaimana tercantum dalam Ringkasan Rencana Merger adalah 1 Februari 2021.

Dia menyampaikan seluruh proses dan tahapan-tahapan setelah ringkasan rencana merger tersebut akan terus dikawal hingga tuntasnya integrasi ketiga bank peserta penggabungan.

Integrasi ini, katanya, lebih dari sekadar corporate action. Menurut Hery, mengawal dan membesarkan bank syariah terbesar di negeri ini sesungguhnya adalah amanah yang besar.

"Saya, mewakili PMO, diamanahkan oleh Pemerintah melalui Kementerian BUMN untuk terus mengawal tidak hanya sampai legal merger, tapi juga memastikan hadirnya bank syariah nasional terbesar ini benar-benar dapat memberikan manfaat bagi orang banyak dan membawa nama Indonesia ke kancah global sebagai pusat ekonomi syariah dunia," sebutnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank syariah bank bumn syariah kartika wirjoatmodjo merger bank syariah
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top